Rabu, Disember 31, 2008

RENUNGAN AYAT 27 SURAH FATHIR

AYAT 27 SURAH FATHIR
Tidakkah engkau melihat bahawa Allah menurunkan hujan dari langit, lalu Kami keluarkan dengan air hujan itu buah-buahan yang berlainan jenis dan rupanya; dan di antara gunung-ganang pula ada yang mempunyai jalur-jalur serta lorong-lorong putih dan merah, yang berlainan warnanya (tua dan muda) dan ada juga yang hitam legam;
Begitu jelas firman di atas, bagi memaklumkan setiap insan bahawa unsur air yang turun dari langit, sama sahaja isi kandungannya, rupanya juga sama tetapi mampu menumbuhkan berbagai jenis pokok dan tanam-tanaman.
Allah menumbuhkan pokok dan buah berdasarkan iklim dan cuaca setiap negeri dan negara. Anggur dan apel tumbuh di negeri berlainan, manakala langsat, duku tumbuh di negeri yang berlainan.
Allah jadikan sungai-sungai untuk menjadi simpanan air untuk manusia, pokok dan binatang. Manakala air laut yang masin itu tidak sesuai untuk diminum atau untuk disiram pokok-pokok. Hidupan laut seperti ikanpun juga berbeza berdasarkan masin dan tawau setiap air itu. Ikan berada di air tawar berbeza dengan ikan di air masin, begitu juga berbeza di air payau. SubhanALLAH, itulah keagungan pencipataan-Nya yang perlu dikaji dan diteliti manusia, agar jiwa kita menyedari serta insaf di atas setiap kesalahan yang kita lakukan.
Alam yang indah ini serba lengkap ini membekalkan makanan yang banyak kepada kita, agar manusia mampu mentadbir dunia ini. Inilah peringatan yang seharusnya wujud dalam jiwa kita masing-masing.
Abu Nu'man Adib.

Selasa, Disember 30, 2008

KEMATIAN ITU SUATU KEPASTIAN

Assalamualaikum
Buat rakan-rakan seperjuangan di Jengka, kepergian seorang pejuang Islam Che Awang adalah suatu kehilangan yang amat sukar dicari ganti. Sepanjang perjalanan ke Jengka dari Ampang, saya mengimbau kembali seluruh kisah-kisah dengan al marhum. Keelokan akhlak budinya, suka menolong orang dan berbagai-bagai lagi. Semua warga perjuangan di Jengka perlu mengingati jasa beliau sepanjang al marhum bersama kita. Anak-anaknya dan isterinya adalah amanah yang ditinggalkan untuk kita. Saya berharap agar, seluruh warga perjuangan jengka mengambil kira kesusahan yang bakal dihadapi oleh isteri al marhum. Anak-anak yang masih kecil, kalau tak silap yang paling kecil berusia 3 tahun.
Ingatlah betapa kuatnya semangat al marhum dalam mengharungi liku-liku perjuangan, beliau pernah memberikan sebahagian dari rumahnya untuk dijadikan markas bagi gerak kerja dakwah, sebelum markas sekarang. Pengorbanan itu sudah cukup menjadikan beliau salah seorang dari orang yang memberikan infaq kepada perjuangan Islam.
Sabda Rasulullah sollahu 'alaihi wasallam :
من جهزَ غَازياً في سبيلِ اللهِ فقد غَزا ومن خَلَفَ غازيا في أهلِه بخير فقد غزا
(Orang yang melengkapkan seorang pejuang fisabillah sama seperti berjuang, dan sesiapa yang membantu keluarga pejuang fisabillah dengan baik, sama seperti ia berjuang juga)
Saya juga merasakan betapa al marhum cukup mendapat didikan dari alim ulama di "Masjid Lama", Bandar Jengka. Banyak kali beli menyebut pada saya, dulu (masa muda dulu) banyak sangat maksiat yang saya buat, sekarang ini saya nak hapuskan semua maksiat itu dengan menjadikan rumahnya sebagai sebuah markas untuk kerja-kerja perjuangan fisabillah, tak perlu bayar apa-apa. Bukan senang nak beri separuh rumah ni kepada kerjaa-kerja perjuangan, dan kita tak jumpa ramai orang macam ni.
Seringkali al marhum menjadi "driver" saya bila ceramah ke tempah jauh, yang paling banyak kali beliau ikut saya ialah ketika ke Lepar Utara (dalam 100 km). Al Marhum juga pernah menjadi pengecat rumah saya yang saya beli di Jalan Obor, tanpa upah, tanpa sebarang pulangan.....kata al marhum "Allah bayar!!!!".
Sewaktu sampai di Jengka di hari kepergiannya, saya lihat pak sheikh Nazri, mi roti canai, dan beberapa orang lagi mengalirkan air mata...kerana kesedihan yang amat sangat dengan kepergiannya. Ini menandakan betapa rakan-rakan mengasihi al marhum, menyanyanginya...mudah-mudahan rasa ukhuwwah ini akan menjadikan bekalan beliau meneruskan perjalanan ke alam barzakh dengan tenang dan aman serta diberi rahmat yang berpanjangan.
inilah sekadar luahan kehilangan rakan dan juga saudara yang amat bermakna dalam kehidupan perjuangan sepanjang saya di Jengka dari Jun 1997 hingga Oktober 2003........
Semoga ALLAH menggolongkan beliau sebaris dengan pejuang-pejuang Islam yang sedang mengecapi ni'matnya.

Rabu, Disember 24, 2008

TAQWA ANAK KECIL

Assalamualaikum
Kepada semua rakan-rakan, kali ini saya ingin menceritakan kisah seorang budak kecil dengan seorang tua.
Seketika seorang budak kecil sedang menangis tersedu-sedu di tepi sebuah tasik. Datanglah seorang tua memujuknya sambil bertanya, "mengapa kau menangis". Budak kecil menjawab "Saya gerun dengan ayat yang berbunyi
ياأيها الذي آمنوا قوا أنفسكم
(wahai orang beriman peliharalah dirimu".
Kata orang tua itu "kamu pasti selamat dari api neraka!' Lantas budak kecil itu menjawab "tahukah pakcik bahawa apabila seseorang ingin menyalakan api, tidakkkah dinyalakan dulu ranting-ranting kecil!?, aku bimbang aku menjadi golongan pertama untuk dinyalakan api neraka!!!!. Kata orang tua itu "kamu lebih mengetahui dan lebih memahami dari ku", orang tua itu menangis. Inilah keinsafan yang benar-benar menyayatkan hati.....walLAHU 'alam.

Rabu, Disember 17, 2008

SEMUA MAKHLUK ALLAH BERTASBIH

Assalamualaikum
Kepada semua rakan-rakan yang selalu mencari ilmu menerusi blog dan laman web, hari ini saya berikan satu ayat yang dipetik dari surah Al-Isra' pada ayat 44, ayatnya berbunyi :
(Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun.
Berkenaan dengan ayat ini, ada dinyatakan satu hadis dalam Tafsir Ibni Katshir sebagaimana berikut :
وَفِي حَدِيث أَبِي ذَرّ أَنَّ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخَذَ فِي يَده حَصَيَات فَسَمِعَ لَهُنَّ تَسْبِيح كَحَنِينِ النَّحْل وَكَذَا فِي يَد أَبِي بَكْر وَعُمَر وَعُثْمَان رَضِيَ اللَّه عَنْهُمْ وَهُوَ حَدِيث مَشْهُور فِي الْمَسَانِيد
(Maksud : Dalam satu hadis riwayat Abu Zar, Rasulullah telah mengambil beberapa anak batu, baginda mendengar bunyi tasbih batu-batu tersebut seperti bunyi dengung lebah, begitulah terdapat hadis yang sama pada Abu Bakar, Umar dan Osman rodhiyALLAH 'anhum)
Dalam hadis yang lain, Rasulullah pernah melarang membunuh katak, kerana kata baginda Sollahu 'alaihi wasallam, bunyi katak adalah tasbihnya kepada ALLAH, teks hadisnya seperti berikut :

وَفِي سُنَن النَّسَائِيّ عَنْ عَبْد اللَّه بْن عَمْرو قَالَ : نَهَى رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ قَتْل الضِّفْدَع وَقَالَ " نَقِيقهَا تَسْبِيح
Menerusi hadis yang lain, Rasulullah bersabda :

فَقَالَ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَجَلَسَ " إِنَّ نُوحًا عَلَيْهِ السَّلَام لَمَّا حَضَرَتْهُ الْوَفَاة دَعَا اِبْنَيْهِ فَقَالَ إِنِّي قَاصّ عَلَيْكُمَا الْوَصِيَّة آمُركُمَا بِاثْنَتَيْنِ وَأَنْهَاكُمَا عَنْ اِثْنَتَيْنِ أَنْهَاكُمَا عَنْ الشِّرْك بِاَللَّهِ وَالْكِبْر وَآمُركُمَا بِلَا إِلَه إِلَّا اللَّه فَإِنَّ السَّمَاوَات وَالْأَرْض وَمَا فِيهِمَا لَوْ وُضِعَتْ فِي كِفَّة الْمِيزَان وَوُضِعَتْ لَا إِلَه إِلَّا اللَّه فِي الْكِفَّة الْأُخْرَى كَانَتْ أَرْجَح وَلَوْ أَنَّ السَّمَاوَات وَالْأَرْض كَانَتَا حَلْقَة فَوُضِعَتْ لَا إِلَه إِلَّا اللَّه عَلَيْهِمَا لَقَصَمَتْهُمَا أَوْ لَفَصَمَتْهُمَا وَآمُركُمَا بِسُبْحَان اللَّه وَبِحَمْدِهِ فَإِنَّهَا صَلَاة كُلّ شَيْء وَبِهَا يُرْزَق كُلّ شَيْء
(Maksud : Bahawa Nabi Nuh alaihissalam apabila hampir wafat, dipanggilnya anak-anaknya dan berwasiat, katanya Aku perintahkan dua dan melarang dua iaitu 'Syirik dan bongkak', dan aku perintahkan kamu dengan La ilaha ILLAH, demi langit dan bumi dan diantara kedua-duanya (turut bertasbih), seandainya diletakkan amalan manusia di satu neraca pada mizan ALlah, manakala yang sebelahnya diletakkan dengan La ialaha iLLAH maka berat lagi lailahailLAH, dan demi langit dan bumi seandainya diletakkan Lailaha ilLAH atas keduanya nescaya hancur berkecailah kedua-duanya, dan aku perintahkan kamu dengan 'SubhanaLLAH dan pujian terhadap-Nya, kerana ia adalah doa seluruh makhluk dan dengannya diberikan rezeki)
قَالَ قَتَادَة فِي قَوْله : " وَإِنْ مِنْ شَيْء إِلَّا يُسَبِّح بِحَمْدِهِ " قَالَ كُلّ شَيْء فِيهِ رُوح يُسَبِّح مِنْ شَجَر أَوْ شَيْء فِيهِ
(Kata Qotadah : semua perkara yang mempunyai ruh bertasbih, daripada pokok atau semua di dalamnya...)
Amat banyak hadis-hadis yang diriwayatkan oleh ulama-ulama mengenai ayat tasbih ini. Kitapun pernah dengar bahawa baginda sollahu 'alaihi wasallam pernah menyuruh Saidatina Fatimah mengucapkan "SubhanaLLAH 33 kali, Alhamdulillah 33 kali dan Allahuakbar 33 kali ketika ingin tidur, kerana ia memberikan rezeki. Inilah keagungan tasbih pada ALLAH. Mudah-mudahan kita sentiasa bertasbih, bertahmid dan bertakbir sentiasa. Agar hati kita yang selalu panas dan baran menjadi sejuk. Agar semua tindakan kita mempunyai bertunjangkan ikhlas kepada ALLAH azzawajalla. Punca-punca rezeki juga dilengkapkan oleh ALLAH dalam bertasbih ini. Lihatlah binatang-binatang yang sentiasa bertasbih dengan bahasa mereka sendiri diberikan rezeki oleh ALLAH melalui berbagai-bagai cara. Hebatnya ALLAh yang dipuja dan dipuji oleh seluruh makhluk. SubhanALLAH.

Isnin, Disember 01, 2008

Jangan Lupa Pada ALLAH

Dalam satu hadis baginda Sollahu 'alaihi wasallam menyebutkan :


إن الشيطانَ وَضَعَ خُرطُومَهُ على قلبِ ابنِ آدمَ فإذا ذكرَ الله خَنَّانَ وإذا نَسِيَ اللهِ اِلتَقَمَ قلبَهُ فَوَسْوَسَ

"Sesungguhnya syaitan itu melatakkan belalainya ke dalam hati anak Adam, apabila anak Adam itu mengingati ALLAH, syaitanpun bersembunyi, tetapi apabila anak Adam melupai ALLAH diragutnya hati anak Adam itu lalu digodanya semahunya".

Sekiranya manusia beriman kepada ALLAH meneliti kehidupannya maka memang banyak kali kelihatan perlanggaran terhadap larangan-larangan ALLAH , ini semua menyebabkan manusia berpotensi untuk terus menerus melanggari apa yang dilarang oleh ALLAH. Sesungguhnya Allah memberikan hidayahNya mengikut kehendakNya, termasuklah menjauhi maksiat dan mungkar, juga merupakan dari bimbingan ALLAH.
Al-Quran yang dibawa menerusi Rasulullah tercinta adalah hidayah ALLAH yang kekal di atas muka bumi, sesiapa yang menjuhi dan menghindarinya, maka jauhlah ia dari hidayah ALLAH.
Rasulullah juga pernah memberitahu bahawa Syaitan sentiasa melakukan perkara mengganggu manusia dengan semua cara, termasuk merasuk manusia, baginda mengajar kita untuk menjampi, dengan sabda baginda seperti berikut :

بسمِ الله أََرقِيكَ مِن كُلِّ شيءٍ يُؤْذِيْكَ ومن كُلِّ نَفْسٍ أَو عَينٍ حَاْسِدٍ الله يُشْفِيْكَ بسمِ الله أَرقِيْكَ

"Dengan nama ALLAH aku menjampimu dari terkena sesuatu yang menyakitimu dan dari terkena bahaya setiap diri atau mata orang yang hasad. Semoga ALLAH menyembuhkan sakitmu dengan menyebutkan nama ALLAH aku menjampimu".
Setiap umat Islam perlu menyedari bahawa kehadiran dua surah ataupun lebih dikenali dengan "dua qul" adalah satu hadiah dari ALLAH untuk melindungi manusia dari sebarang rasukkan syaitan.
Tercatat dalam kitab Bahrul Muhit bahawa sebab diturunkan 2 qul ini ialah semasa Rasulullah disihir oleh seorang Yahudi bernama Labid bin al-a'som. Yahudi ini telah mencuri sikat baginda, diletakkan celah-celah sikat tersebut kulit mayang kurma yang dirungkaikan menjadi 9 simpulan semuanya. Dengan sebab sihir ini Rasulullah hilang kesedaran, seolah-olah baginda terasa melakukan sesuatu tetapi sebenarnya baginda tidak melakukannya. Sempena dengan itu ALLAH mengutuskan 2 qul ini, setiap kali dibaca satu ayat terlerailah satu simpulan pada sikit itu, sehingga semua 9 ayat dibaca, maka terungkailah semua simpulan sihir itu.
Itu sejarah sihir yang terkena kepada diri Rasulullah tercinta, dan bagaimana mujarabnya 2 qul itu.
Semoga ALLAH menghidari kita dari hasutan Iblis dan tentera-tenteranya, mereka tidak mampu sekali-kali mengalahkan ALLAH.

Isnin, November 24, 2008

Renungan : KELEBIHAN ALIM ULAMA'

Bersabd RasululLAH Sollahu 'alaihi wasallam :

إن الله وملائكته وأهل السماوات وأهلَ الأرض حتى النَّملةَ في جُحْرِها والحِيتان في البحرِ لَيُصَلُّونَ على مُعَلِّمِ الناسِ الخَير - أخرجهُ الترمذي

Maksudnya : Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya dan penghuni segala langit dan bumi, sehingga semut yang berada dalam lubangnya dan ikan di lautan, semuanya mendoakan kebaikan bagi mereka yang mengajar manusia akan kebaikan"
Taujihat Hadis :
Apa yang difahami dari hadis ini ialah tentang :
1. Pahala yang besar bagi guru-guru agama terutamanya yang mengajar manusia dari tidak kepada tahu, mengajar manusia cara-cara peribadatan yang betul dan berbagai-bagai lagi. Ramai pelajar yang tidak tahu al-Quran mengenal al-Quran dengan sebab diajar oleh guru-guru ini.
2. Betapa besar dan hebatnya pahala yang diberikan ALLAH kepada guru-guru agama ini yang berkorban semata-mata untuk menjadikan pelajar-pelajarnya berilmu dan beramal dengan ilmunya.
3. Begitu juga dengan guru-guru yang mengajar ilmu dunia, jika niat mereka baik dan bertujuan akhirat maka mereka turut diberikan pahala oleh Allah ta'ala.
4. Apapun jua yang diberikan mestilah diberikan dalam suasana ikhlas dan tidak mengharapkan balasan, inilah setinggi-tinggi sifat dan cara pemberian ilmu yang diberikan pahala yang besar oleh Allah.
Semog kita sama-sama mendapat pengajaran. Wasallam.

Rabu, November 05, 2008

ZAM-ZAM & AIR GAU TERMERLOH

Assalamualaikum
Baru-baru ini ada rakan yang datang ke rumah beli "Air Gau" yang dah beberapa tahun saya jadi pembekalnya di sekitar Ampang. Beliau memaklumkan bahawa "Air Gau" jika diletakkan dalam peti sejuk bahagian atas, yang biasa kita buat ketulan ais tidak beku sepenuhnya, malah yang beku sedikit itupun bukan kerasa, tetapi lembut. Menurut rakan saya lagi, air zam-zam juga tidak beku.
Berkemungkinan sebab tidak beku, justeru mineralnya yang banyak. Air zam-zam, air terbaik seluruh dunia telah ditemui sejak zaman Nabi Ismail lagi, tenggelam dan lenyap dari pandangan mata sehinggalah ia ditemui kembali zaman datuk Rasulullah iaitu ABdul Muttalib. Air ini diambil oleh jemaah haji tidak henti-henti sejak ribuan tahun, dan tiada tanda-tanda air zam-zam akan kering. inilah khasiat air zam-zam.
Kalau di Malaysia, air gau adalah air yang semacam air zam-zam, khasiatnya adalah separuh zam-zam. Inilah ciptaan ALLAH yang sukar di temua dimana-mana. Air Gau sebenarnya ditemui hasil dari mimpi oleh Tuan Guru Haji Ahmad Baqi dari Kg Chenor, Pahang.
Pelajar-pelajar Sekolah Sa'adatuddarain menggunakan air gau sepenuhnya dalam urusan harian mereka.
Sekarang ini air gau telah diproduk dan dijual ke seluruh Malaysia dengan jenama "Gau", ataupun satu lagi jenama yang menggunakan sumber air yang sama iaitu "Tasnim".
Sesaiapa yang terputus bekalan zam-zam, dan hendak mencuba air gau, sila hubungi saya melalui laman wab ini.
Sekian terima kasih.

Sabtu, Oktober 18, 2008

HUKUM UCAPAN SELAMAT KPD PENGANUT AGAMA LAIN

Assalamualaikum
Kepada rakan-rakan yang dihormati, ada satu persoalan yang timbul kepada rakan-rakan YB kita yang berhadapan dengan perayaan agama lain. Adakah Islam melarang diucapkan selamat kepada mereka seumpama "selama Hari Krismas atau Selamat Hari Deepavali ?
Persoalan ini terjawab dengan beberapa pandangan ulama', saya petik melalui satu soalan yang dikemuakan dalam alahkam.com.
Ucapan selamat natal oleh banyak kalangan memang diharamkan, bahkan sampai ada yang mengirim SMS kepada kami dengan kalimat pembuka: INNA LILLAHI WA INNA ILAIHI RAJIUN: saya dengar dari Elshintasi fulantelah mengucapkan ucapan selamat natal...
Menurut pengirim SMS itu, ucapan selamat natal itu kontra produktif dengan fatwa MUI tahun 1984.
Sikap kami sendiri tentu juga tidak mengucapkan selamat natal kepada para pemeluk agama kristiani. Selain ada fatwa yang mengharamkannya, juga mengucapkannya saat ini jadi akan salah waktu. Sebab Nabi Isa 'alaihissalam tidak lahir pada tanggal 25 Desember, beliau lahir di musim panas saat kurma berbuah, sebagaimana isyarat di dalam ayat Al-Quran saat Ibunda Maryam melahirkannya di bawah pohon kurma. Saat itu Allah SWT berfirma kepadanya:
Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu (QS. Maryam: 25)
Jelas sekali Nabi Isa lahir di saat buah kurma masak, dan itu tidak terjadi di musim salju. Kecuali kalau mau dipaksakan sebuah kebohongan baru lagi. Misalnya dikatakan bahwa Nabi Isa 'alaihissalam merupakan penduduk Australia yang berada di Selatan Katulistiwa, di mana tanggal 25 Desember seperti sekarang ini di sana justru sedang musim panas. Tapi itupun salah, sebab di Australia tidak ada pohon kurma, yang ada mungkin pohon kaktus.
Atau bisa saja lahirnya nabi Isa tetap pada tanggal 25 Desember, tetapi syaratnya kejadiannya harus di Indonesia, karena pada tanggal seperti itu di Indonesia tidak ada musim panas atau musim dingin. Di Indonesia ada musim duren. Tapi yang disebutkan di dalam Al-Quran adalah buah kurma, bukan buah duren. Lagian, masak Maryam sehabis melahirkan malah makan duren? Aya aya wae.
Perbedaan Pendapat Ucapan Selamat Natal
Tentang hukum ucapan selamat natal itu, memang kalau kita mau telusuri lebih jauh, kita akan bertemu dengan beragam pendapat. Ada ulama yang mengharamkannya secara mutlak. Tapi ada juga yang membolehkannya dengan beberapa hujjah. Dan juga ada pendapat yang agak di pertengahan serta memilah masalah secara rinci.
Tentu bukan berniat untuk memperkeruh keadaan kalau kami sampaikan apa yang beredar di tengah umat tentang hal ini. Sebaliknya, kajian ini justru untuk memperluas wawasan kita dalam menuntut ilmu, wabil khusus tentang urusan yang agak khusus ini.
1. Pendapat Haramnya Ucapan Selamat Natal Bagi Muslim
Haramnya umat Islam mengucapkan Selamat Natal itu terutama dimotori oleh fatwa para ulama di Saudi Arabia, yaitu fatwa Al-'Allamah Syeikh Al-Utsaimin. Beliau dalam fatwanya menukil pendapat Imam Ibnul Qayyim
1. 1. Fatwa Syeikh Al-'Utsaimin
Sebagaimana terdapat dalam kitab Majma’ Fatawa Fadlilah Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin, (Jilid.III, h.44-46, No.403), disebutkan bahwa:
Memberi selamat kepada mereka hukumnya haram, sama saja apakah terhadap mereka (orang-orang kafir) yang terlibat bisnis dengan seseorang (muslim) atau tidak. Jadi jika mereka memberi selamat kepada kita dengan ucapan selamat hari raya mereka, kita dilarang menjawabnya, karena itu bukan hari raya kita, dan hari raya mereka tidaklah diridhai Allah.
Hal itu merupakan salah satu yang diada-adakan (bid’ah) di dalam agama mereka, atau hal itu ada syari’atnya tapi telah dihapuskan oleh agama Islam yang Nabi Muhammad SAW telah diutus dengannya untuk semua makhluk.
1. 2. Fatwa Ibnul Qayyim
Dalam kitabnya Ahkamu Ahlidz Dzimmah beliau berkata, “Adapun mengucapkan selamat berkenaan dengan syi’ar-syi’ar kekufuran yang khusus bagi mereka adalah haram menurut kesepakatan para ulama. Alasannya karena hal itu mengandung persetujuan terhadap syi’ar-syi’ar kekufuran yang mereka lakukan.
1. 3. Fatwa MUI?
Sedangkan terkait dengan fatwa MUI (Majlis Ulama Indonesia) tentang haramnya mengucapkan selamat natal, ketika mencari dokumennya ternyata kami kesulitan mendapatkannya. Konon kabarnya fatwa itu dikeluarkan pada tahun 1984, seperti yang ada dalam SMS yang kami terima.
Tetapi setelah dibrowse di situs MUI (www.mui.or.id) maupun di buku Kumpulan Fatwa MUI yang kami miliki, fatwa haram itu tidak kami temukan. Yang kami temukan hanyalah fatwa tentang haramnya melakukan natal bersama.
Sebaliknya, kami malah mendapatkanberita yang agak kontradiktif dengan apa yang dianggap sebagaisikap MuI selama ini. Sekretaris Jenderal MUI, Dr. Dien Syamsudin MA, yang juga Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah itu memang pernah menyatakan bahwa MUI tidak melarang ucapan selamat Natal, tapi melarang orang Islam ikut sakramen (ritual) Natal.
"Kalau hanya memberi ucapan selamat tidak dilarang, tapi kalau ikut dalam ibadah memang dilarang, baik orang Islam ikut dalam ritual Natal atau orang Kristen ikut dalam ibadah orang Islam, " katanya.
Bahkan pernah di hadapan ratusan umat Kristiani dalam seminar Wawasan Kebangsaan X BAMAG Jatim di Surabaya, beliau menyampaikan, "Saya tiap tahun memberi ucapan selamat Natal kepada teman-teman Kristiani."
Jadi mohon kepada MUI atau barangkali ada pembaca Eramuslim yang punya salinan fatwa tersebut, tentu kami akan sangat berterima kasih bila berkenan mengirimkannya kepada kami.
2. Pendapat Yang Tidak Mengharamkan
Selain pendapat yang tegas mengharamkan di atas, kita juga menemukan fatwa sebagian dari ulama yang cenderung tidak mengharamkan ucapan tahni'ah kepada umat nasrani.
Yang menarik, ternyata yang bersikap seperti ini bukan hanya dari kalangan liberalis atau sekuleris, melainkan dari tokoh sekaliber Dr. Yusuf Al-Qaradawi. Tentunya sikap beliau itu bukan berarti harus selalu kita ikuti.
2. 1. Fatwa Dr. Yusuf Al-Qaradawi
Syeikh Dr. Yusuf Al-Qaradawi mengatakan bahwa merayakan hari raya agama adalah hak masing-masing agama. Selama tidak merugikan agama lain. Dan termasuk hak tiap agama untuk memberikan tahni'ah saat perayaan agama lainnya.
Maka kami sebagai pemeluk Islam, agama kami tidak melarang kami untuk untuk memberikan tahni'ah kepada non muslim warga negara kami atau tetangga kami dalam hari besar agama mereka. Bahkan perbuatan ini termasuk ke dalam kategori al-birr (perbuatan yang baik). Sebagaimana firman Allah SWT:
لا ينهاكم الله عن الذين لم يقاتلوكم في الدين ولم يخرجوكم من دياركم أن تبروهم وتقسطوا إليهم إن الله يحب المقسطين
Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil. (QS. Al-Mumtahanah: 8)
Kebolehan memberikan tahni'ah ini terutama bila pemeluk agama lain itu juga telah memberikan tahni'ah kepada kami dalam perayaan hari raya kami.
وإذا حييتم بتحية فحيوا بأحسن منها أو ردوها
Apabila kamu diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari padanya, atau balaslah penghormatan itu. Sesungguhnya Allah memperhitungankan segala sesuatu.(QS. An-Nisa': 86)
Namun Syeikh Yusuf Al-Qaradawi secara tegas mengatakan bahwa tidak halal bagi seorang muslim untuk ikut dalam ritual dan perayaan agama yang khusus milik agama lain.
2.2. Fatwa Dr. Mustafa Ahmad Zarqa'
Di dalam bank fatwa situs http://www.islamonline.net/ Dr. Mustafa Ahmad Zarqa', menyatakan bahwa tidak ada dalil yang secara tegas melarang seorang muslim mengucapkan tahniah kepada orang kafir.
Beliau mengutip hadits yang menyebutkan bahwa Rasulullah SAW pernah berdiri menghormati jenazah Yahudi. Penghormatan dengan berdiri ini tidak ada kaitannya dengan pengakuan atas kebenaran agama yang diajut jenazah tersebut.
Sehingga menurut beliau, ucapan tahni'ah kepada saudara-saudara pemeluk kristiani yang sedang merayakan hari besar mereka, tidak terkait dengan pengakuan atas kebenaran keyakinan mereka, melainkan hanya bagian dari mujamalah (basa-basi) dan muhasanah seorang muslim kepada teman dan koleganya yang kebetulan berbeda agama.
Dan beliau juga memfatwakan bahwa karena ucapan tahni'ah ini dibolehkan, maka pekerjaan yang terkait dengan hal itu seperti membuat kartu ucapan selamat natal pun hukumnya ikut dengan hukum ucapan natalnya.
Namun beliau menyatakan bahwa ucapan tahni'ah ini harus dibedakan dengan ikut merayakan hari besar secara langsung, seperti dengan menghadiri perayaan-perayaan natal yang digelar di berbagai tempat. Menghadiri perayatan natal dan upacara agama lain hukumnya haram dan termasuk perbuatan mungkar.
2.3 Majelis Fatwa dan Riset Eropa
Majelis Fatwa dan Riset Eropajuga berpendapat yang sama dengan fatwa Dr. Ahmad Zarqa' dalam hal kebolehan mengucapkan tahni'ah, karena tidak adanya dalil langsung yang mengharamkannya.
3. Pendapat Pertengahan
Di luar dari perbedaan pendapat dari dua 'kubu' di atas, kita juga menemukan fatwa yang agak dipertengahan, tidak mengharamkan secara mutlak tapi juga tidak membolehkan secara mutlak juga. Sehingga yang dilakukan adalah memilah-milah antara ucapa yang benar-benar haram dan ucapan yang masih bisa ditolelir.
Salah satunya adalah fatwa Dr. Abdussattar Fathullah Said, beliau adalah profesor di bidang Ilmu Tafsir dan Ulumul-Quran di Universitas Al-Azhar Mesir. Dalam masalah tahni'ah ini beliau agak berhati-hati dan memilahnya menjadi dua. Ada tahni'ah yang halal dan ada yang haram.
3.1. Tahni'ah yang halal adalah tahni'ah kepada orang kafir tanpa kandungan hal-hal yang bertentangan dengan syariah. Hukumnya halal menurut beliau. Bahkan termasuk ke dalam bab husnul akhlaq yang diperintahkan kepada umat Islam.
Contohnya ucapan, "Semoga tuhan memberi petunjuk dan hidayah-Nya kepada Anda di hari ini." Beliau cenderung membolehkan ucapan seperti ini.
3.2. Tahni'ah yang haram adalah tahni'ah kepada orang kafir yang mengandung unsur bertentangan dengan masalah diniyah, hukumnya haram. Misalnya ucapan tahniah itu berbunyi, "Semoga Tuhan memberkati diri anda sekeluarga."
Beliau membolehkan memberi hadiah kepada non muslim, asalkan hadiah yang halal, bukan khamar, gambar maksiat atau apapun yang diharamkan Allah.
Kesimpulan:
Sebagai awam, ketika melihat para ulama berbeda pandangan, tentu kita harus arif dan bijaksana. Kita tetap wajib menghormati perbedaan pendapat itu, baik kepada pihak yang fatwanya sesuai dengan pendapat kita, atau pun kepada yang berbeda dengan selera kita.
Karena para ulama tidak berbeda pendapat kecuali karena memang tidak didapat dalil yang bersifat sharih dan qath'i. Seandainya ada ayat atau hadits shahih yang secara tegas menyebutkan: 'Alaikum bi tahni'atinnashara wal kuffar', tentu semua ulama akan sepakat.
Namun selama semua itu merupakan ijtihad dan penafsiran dari nash yang bersifat mujmal, maka seandainya benar ijtihad itu, mujtahidnya akan mendapat 2 pahala. Dan seandainya salah, maka hanya dapat 1 pahala.
Semoga kita tidak terjebak dengan suasana su'udzdzhan, semangat saling menyalahkan dengan sesama umat Islam dan membuat kemesraan yang sudah terbentuk menjadi sirna. Amin ya rabbal 'alamin

Khamis, Oktober 09, 2008

PERJUANGAN MESTI DITERUSKAN

Assalamualaikum
salam buat semua rakan-rakan seperjuangan...teruskan perjuangan walaupun apapun yang berlaku dihadapan kita. Sewaktu menjadi pelajar DSTGHH dari tahun 1978 hingga 1987, saya seringkali mendengar satu pepatah arab yang sering diulang-ulang oleh DSTGHH, katanya "biarkan anjing menyalak dikiri kanan jalan, namun kafilah terus berjalan". Ini pepatah yang amat sesuai dengan keadaan sekarang ini.
Kita perlu menyedari bahawa pendidikan/pentarbiahan dari asas adalah suatu usaha yang amat penting dalam menjamin seseorang da'e itu terus berada di atas trek perjuangannya. Sejak dari dulu lagi jemaah kita berhadapan dengan orang melompat keluar dari saf perjuangan. Bermula dari Presidennya, Naibnya lebih-lebih lagi mereka yang memegang jawatan pertengahan, juga ada yang melompat dengan tujuan meninggalkan perjuangan Islam yang mulia ini. Kekuatan jemaah juga kadang-kadang goyah juga, tetapi dapat diperkemaskan serta diperkukuhkan kembali. Kekuatan akar umbinya juga salah satu faktor terbesar kelangsungan jemaah di tengah arus gelombang yang tidak diketahui arah puncanya. Kita sering diperdengarkan dengan satu ayat dari surah As Soff ayat 4, Firman ALLAH TA'ALA
إن الله يحب الذين يقاتلون في سبيله صفا كأنهم بنيان مصوص
"Sesungguhnya ALLAH menyukai orang-orang yang berjuang pada jalannya dalam satu soff seumpama mereka suatu binaan yang tersusun kukuh dan rapi"
Kenapakah ALlah menyintai/menyukai orang-orang yang berjuang dalam satu soff, kerana ia menjamin kesatuan dan kejituan saf perjuangan serta menguatkannya. Bagi menjamin kejituan jemaah dan kesepaduan kata ahlinya maka kita juga seringkali mendengar para pimpinan ulama kita membaca satu hadis nabi yang memaparkan hadis yang diambil dari Huzaifah Ibnul Yaman, sabda nabi sollahu 'alaihi wasalam :
تلزم جماعة المسلمين وإمامهم
"dan berilah komitmentmu kepada jemaah Islam dan seluruh kepimpinannya"
Seluruh perjalanan jemaah akan menjadi selari serta amat minima masalah dalamannya selagi setiap ahli menerima dan memberikan kataatan kepada setiap arahan pucuk pimpinan yang lebih dikenali dengan Majlis Syura. Malah sistem syura yang diguna pakai dalam jemaah merupakan satu kekuatan yang tidak boleh disangkal, di samping itu ianya mengandungi keberkatan dan bersifat sama-sama menanggung baik buruknya. Firman Allah :
وشاورهم في الأمر فإذا عَزَمْتَ فتوكل على الله
"dan berbincanglah dalam urusan kamu, seandainya kamu telah membuat keputusan maka bertawakkallah/berserahlah kepada ALLAH (dengan melaksanakannya)"
Semua yang saya utarakan di atas sebenarnya adalah jambangan pengisian yang telah lama dilalui oleh para pendukung perjuangan Islam. Cuma saya ulanginya kembali agar setiap individu yang pernah melalui tahap-tahap pentarbiahan menyedari bahawa mereka perlu mengikuti dan mematuhi setiap taujihat yang diberikan kerana disebalik taujihat itu mengandungi suatu konsep kesepaduan dan kesamaan fikrah yang amat sukar dihasilkan dalam sejarah perjuangan Islam oleh pejuang-pejuang yang lampau.
Setakat ini hanya Rasulullah Sollahu 'alaihi wasallam sahaja yang mampu untuk menyatukan semua segi dalam saf perjuangan zaman baginda. Ia merangkumi kesatuan pemikiran, kesatuan tindakan, kesatuan kecenderungan dan sebaginya.
Menerusi kemelut yang sedang kita tenggelam didalamnya sekarang amat memerlukan ketaatan serta juga kepatuhan setiap ahli.
Pendukung jemaah perlu ingat, apabila kita telah dikira matang dalam perjuangan, ini bermakna kita boleh berjalan seorang diri tanpa rasa hormat kepada orang lama dalam perjuangan yang banyak mendidik, yang banyak menghabiskam wang dan masa untuk mendidiknya. Suara-suara kasar dan kurang adab kedengaran demi mempertahankan pandangan asing yang tidak pernah diisi dalam pengisian-pengisian peringkat pentarbiahan dulu. Agaknya individu ini merasai ia sudah boleh berdiri sendiri dan tidak perlu lagi bimbingan orang lain, dia boleh memilih jalannya sendiri, tanpa mengira kesan-kesan yang akan dihasilakan dalam masa beberapa tahun ke depan.
Rasanya, penghormatan kepada pimpinan adalah salah satu rukun kejituan jemaah, serta kesepaduan jemaah. Pernah diceritakan bahawa seorang sahabat nabi bernama Hubab bin Munzir Pernah bertanya baginda dalam peperangan Badar, katanya "Wahai Rasulullah, adakah tempat tuan hamba berkhemah ini merupakan perkhabaran dari langit (wahyu)? Rasulullah menjawab "BUkan, bahkan ianya adalah salah satu tektik dan strategi peperangan", lalu Hubab mencelah lagi "Kalau begitu bagi pandangan saya, tempat berkhemah paling sesuai ialah dihadapan mata air yang pertama'.
Kisah ini ialah mengenai tempat berkhemah tentera, terdapat dua mata air di hadapan yang boleh dimanafaatkan oleh musuh, jadi kalau berkhemah di hadapan mata air ini, maka seluruh mata air dapat dikawal oleh tentera Islam, pihak musuh tidak akan mengambil manafaatnya dan mereka akan kehausan kerana ketiadaan air.
Pandangan yang amat lunak dibentangkan kepada baginda ini perlu dicontohi oleh pejuang Islam zaman moden ini. Penghormatan para sahabat adalah antara senjata terhebat yang dimiliki oleh baginda Sollahu 'alaihi wasallam, dan ia merupakan sesuatu yang besar dalam saf perjuangan, kerana ia adalah punca kekuatan jemaah.
Mungkin article ini berfungsi untuk memotong arus kecelaruan pemikiran yang sedang melanda sesetengah da'e sekarang ini, walaupun arus itu terlalu besar, namun arus sungai memang halus, tetapi mampu meredakan kelajuan gelombang laut yang menggunung.
Fikir-fikirkanlah. Wasallam.

Selasa, Oktober 07, 2008

Kisah Nabi Dengan 5 Peristiwa

Saya pernah terbaca satu kisah yang diceritakan oleh Laisth Samarqandi, bahawa terdapat seorang nabi dari nabi-nabi Allah bermimpi. Mimpi itu mengarahkannya melakukan perjalanan ke utara pada keesokkan hari. Sewaktu dalam perjalanan tersebut mimpi itu mengarahkan 5 arahan iaitu :
1. Bahawa apa yang kamu jumpai maka makanlah;
2. Apa yang kamu dapati sembunyikan;
3. Apa yang datang, terimalah;
4. Jangan hampa harapan;
5. Kalau kamu jumpa, larilah jauh-jauh.

Pada siangnya, berjalan NabiyuLLAH itu ke arah utara, perkara pertama yang ditemuinya ialah bukit. Arahan menyuruh dia makan, dia terus menuju ke arah bukit, maka dekat, makin mengecil bukit tersebut, hinggalah mengecil menjadi sebuku roti, bila dimakannya amat manis seperti madu.
Seterusnya, beliau berjalan lagi sehingga menemui satu mangkuk emas, arahanya supaya dia sembunyikan, maka digali tanah itu dan disembunyikan mangkut tersebut didalamnya, tetapi mangkuk itu timbul dengan sendiri, ditanamnya lagi, timbul lagi hinggalah kali ke tiga. Lalu dia berlaku tanpa menghiraukan, sedangkan mangkuk itu masih lagi timbul.
Disambungnya lagi perjalanannya, tiba-tiba datang seekor pipit meminta perlindungan daripada NabiyuLLAH itu, kerana Helang sedang mengejarnya. Dimasukkan pipit itu ke dalam bajunya untuk melindunginya.
Selepas itu datang Helang menemui NabiyuLLAH tersebut, katanya dia sedang mengejar pipit yang memang makanannya, kata Helang itu dia amat lapar. NabiyuLLAH itu lalu menghiriskan sedikit daging pehanya dan memberikannya kepada Helang tersebut, berlalulah Helang kekenyangan.
NabiyuLLAh meneruskan perjalanannya lagi, sehingga menemui bangkai binatang yang amat busuk, arahannya menyuruhnya lari selaju mungkin, maka berlarilah NabiyuLLAH hingga sampai kembali ke rumahnya.
Keesokkan malamnya, datang lagi mimpi menjelaskan ke lima2 peristiwa yang dihadapinya.
Bukit itu ialah kemarahan, jika ditahan kemarahan maka ia umpama roti yang manis, sabar adalah suatu yang manis.
Mangkuk emas diibaratkan dengan kebaikan, walau disembunyikan kebaikan ALLAH pastikan akan menzahirkannya.
Burung pipit adalah amanah Allah, walau sekecil mana amanah yang diberikan, seseorang itu mesti menunaikan amanahnya.
Daging busuk umpama ghibah dan namimah, fitnah dan hasutan, jauhkanlah diri dari perangai tercela ini.
Semoga mendapat manafaat dan pengintibaran.

Isnin, Oktober 06, 2008

KELAHIRAN MENUTUP TIRAI RAMADHAN

Assalamualaikum kepada rakan-rakan
Alhamdulillah pada 29 Ramadhan bersamaan 29 Sept 08, zaujah (isteri) saya telah selamat melahirkan anak ke 6 kami. Kali ni ALLAH kurniakan bayi lelaki, dan inilah juga anak lelaki ke 2 kami.
Memang kami mengharapkan anak lelaki. Tetapi berdasarkan petua dari Bidan Kampung yang pernah kami kunjungi di Terengganu, anak yang zaujah saya kandung ialah perempuan. Kami juga pernah ke Klinik di Kosas Ampang untuk scan. Memang kata doktor yang merawat zaujah saya juga mengatakan bayi perempuan. Tetapi semuanya perancangan ALLAH Ta'ala, bila lahir ALLAH kurniakan anak lelaki, sebagai satu hadiah hari raya untuk kami sekeluarga.
Semuanya adalah dalam ketentuan ALLAH, semuanya dalam ILMULLAH, ilmu manusia amat cetek dan tidak pasti, biarpun disokong oleh alatan yang kononnya canggih, dan biarpun disokong oleh pengalaman yang berpuluh tahun yang dimiliki bidan kampung, tetapi semua bentuk ilmu itu mempunyai unsur kelemahan yang menggambarkan betapa lemahnya manusia. Ini semua mesti disedari oleh manusia.
Anak kami ini dinamakan dengan nama Naufal Adib ada irasan anak lelaki saya yang pertama iaitu Nu'man Adib. Kami mengharapkan agar bayi lelaki ini akan menjadi pelapis perjuangan kami menyebarkan ilmu ALLAH.
Mendidik anak-anak memang bukan suatu tugasan yang senang, bukan satu tugasan yang boleh dibuat sekadar melepas batuk di tangga. Semua dipertanggungjawab ke atas setiap ibubapa. Allah akan mempersoalkan setiap perkara yang kita lakukan terhadap anak kita, samada kita sempurnakan pendidikannya ataupun kita lalai dari pendidikannya. Persoalan anak yang kita didik itu menjadi atau sebaliknya, ramai orang kata bukan urusan kita tetapi adalah urusan Allah, kita hanya berusaha.
Sekali imbas memang betul...tetapi bila didalami akan perkataan tadi, rasanya kita tidak mempunyai suatu 'penyelidikan' ataupun 'muhasabah' ke atas setiap program yang kita laksanakan terhadap anak-anak kita.
Rasanya sikap menganalisa setiap aktiviti yang kita laksanakan terhadap anak-anak kita perlu kita kaji kesesuaiannya. Mungkin ada anak kita yang tidak sesuai dengan pendekatan a, tetapi sesuai dengan pendekatan b. Pemilihan terhadap kaedah yang sesuai adalah berdasarkan pemerhatian terhadap keberkesanan kaedah tersebut terhadap anak kita.
Pandangan yang saya utarakan inipun berdasarkan pengalaman dengan anak-anak saya sendiri. Juga berdasarkan pengalaman dengan pelajar-pelajar yang pernah saya ajar di sekolah. Namun satu perkara yang mungkin kita perlu ingat dan mungkin juga rasa bersalah, apabila kita silap dalam pendidikan anak-anak, maka kesilapan itu akan menjadi darah daging anak-anak kita, dan kesilapan itulah yang membesarkan mereka.
Misalnya, semasa saya pindah ke Shah Alam dari Terengganu justeru kenkangan hidup yang meruncing. Anak 1 dan ke 2 selama ini bersekolah agama, tidak dapat diteruskan ketika di Shah Alam. Akibatnya saya masukkan ke sekolah biasa, apabila dah masuk ke sekolah biasa, tahu sajalah apa yang ada di situ. Keadaan sekolah ini mempengaruhi pendidikan anak2 saya, walaupun tidaklah ketara keberkesanannya, misalnya hafalan surah-surah tertentu tidak lagi diamalkan, sehingga hilang semua hafalan itu. Di sekolah agama dulu, banyak doa yang anak saya ingat, tetapi dah hilang apabila tidak dipraktikkan di sekolah baru, sedangkan di sekolah agama memang dipraktikkan dan diperlancarkan sentiasa. Subjek2 agama dah tak macam di sekolah agama dulu, kalau sekolah agama dulu ada fekah, tauhid, nahu, dan lain2, tetapi di sekolah baru semua berkumpul dalam satu subjek "Pendidikan Islam", ilmu koktail yang tidak menjamin keberkesanan kepada pelajar, hanya sekadar ingin melihat pelajar mendapat a dalam peperiksaan, bukan pengamalan yang jauh lebih penting dari ilmu itu sendiri.
Kata Imam Al Ghazali "Ilmu itu tiada manafaatnya jika tanpa amalan" (dalam buku Ayyuhal walad). Inilah bukti betapa pendidikan anak-anak yang diamanahkan ALlah kepada kita ibubapanya amat besar fungsinya kepada masa depan anak-anak kita.
Bagi saya, anak-anak saya yang diamanahkan kepada saya akan saya halakan mereka kepada perjuangan Islam, kerana itulah kehidupan saya sehingga ke hari ini. Memang itulah hasratnya, tetapi setakat mana yang saya dah berjaya menuju ke matlamat itu, masih lagi kabur dan kelabu, mudah-mudahan Allah menyenangkan urusan pendidikan anak-anak ini.
Semoga sama-sama mendapat manafaat dan pengajaran.
Ini bukti akan kesan yang lahir dari pendidikan anak-anak

Ahad, September 28, 2008

Raya dengan isu perkauman

hari ini masuk hari ke 28 kita berpuasa. Menarik sekali puasa kali ini kita berdepan dengan masala politik perkauman yang mungkin serius bagi setengah pihak, dan mungkin tidak serius pada setengah pihak. Bagi kita orang yang memilik agama yang benar serta agama yang menjadi agama Allah yang diterimanya semata-mata tiada yang lain, tentu ingin agar isu perkauman yang sedang dimainkan oleh sesetengah pihak ditangani dengan cara Islam, cara terbaik yang dianjurkan ALLAH ta'ala.
Setiap muslim mestilah ingat bahawa agama yang benar tentu tidak mempunyai musuh, malah disukai walau orang bukan Islam, ini adalah kerana Islam agama fitrah yang tidak akan bercanggah dengan siapapun yang dinamakan manusia.
Cuma satu hal yang penting dinyatakan disini, orang Islam sendiri yang tidak bersedia untuk menyakinkan umat selain Islam mengenai kejituan dan kefitrahan Islam. Muslim sepatutnya yakin dan penuh kepercayaan terhadap agama Islam yang lengkap ini.
Ketika Parti Kerajaan sedang bergolak dengan kepimpinan partinya, rakyat cuba untuk mencari tempat bergantung ianya terganggu dengan isu perkauman yang dilemparkan di tengah masyarakat.
Justeru keadaan yang serba kecoh ini, kedatangan syawwal pula di ambang pintu.....sewaktu inilah juga satu berita yang menambahkan lagi masalah mungkin ataupun menyelesaikan masalah juga mungkin, iaitu berita 9 Oktober PM kita akan menyebut sesuatu yang mungkin rakyat Malaysia dah mulai menjangakannya......
Dalam kemelut ini, kita ingat bahawa hanya Islam sebagi penyelesai masalah....jadi tunggu apa lgi, majulah Islam ke depan, ayohlah.....rakyat sedang menunggu penyelesaian hakiki....Islam adalah jaminan semua rakyat tidak kira Islam atau bukan Islam.
Suatu yang pasti sekarang PAS adalah Parti Islam yang tidak pernah lari dari prinsip perjuangan sehingga ke hari ini.........inilah kerja berat yang perlu dilalui oleh parti Islam.....Islam adalah penyelesaiannya.

Jumaat, September 26, 2008

5 Yang DIlihat Oleh Umar Al Khattab

Nota kedua hari ini ialah perkataan Saidina Umar Al Khattab RodiyaLLAH 'anhu :
Aku melihat kawan-kawan tetapi aku tidak melihat sebaik-baik kawan melainkan "menjaga lidah".
Aku melihat semua pakaian tetapi aku tidak melihat sebaik-baik pakaian melainkan pakaian wara'.
Aku melihat banyak harta tetapi aku tidak melihat sebaik-baik harta melainkan "kepuasan hati".
Aku melihat semua kebaikan, tetapi aku tidak melihat sebaik-baik kebaikan melainkan "nasihat".
Aku melihat semua makanan, tetapi aku tidak melihat sebaik-baik makanan melainkan "kesabaran".

Teks dalam Bahasa Arab ialah :
قال عمر (رضي الله عنه) : رأيتُ جميع الأخلاء فلم أر خليلا أفضلَ من حفظ اللسان ورأنتُ جميع اللباس فلم أر لباس أفضل من الورع ورأيتُ جميع المال فلم أر مالا افضل من القناعة ورأيتُ جميعَ البر فلم أر مالا أفضل من النصيحة ورأيتُ جميع الأطعمة فلم أر طعاما أَلذِّّ من الصبر

SAYANGKAN 5 LUPA KAN 5

Salam kepada rakan-rakan pejuang-pejuang Islam, dimana juga anda berada. Saya bekalkan nota ceramah yang berguna dan senang dihafal. Juga untuk rakan-rakan pembaca yang suka menuntut ilmu menerusi blog ilmu saya ini.
Rasulullah Sollahu 'alaihi wasallam tercinta pernah bersabda : Akan datang pada satu masa nanti umatku menyintai 5 dan melupai 5 yang lain:
(1) Mereka menyintai Dunia lupakan Akhirat;
(2) Mereka cintakan hidup lupakan mati;
(3) Mereka cintakan istana lupakan kubur;
(4) Mereka cintakan harta lupakan perhitungan;
(5) Mereka cintakan makluk lupaka Khaliq

Teks Arabnya ialah seperti beriku :
قال النبي صلى الله عليه وسلم :
سيأتي على أمتي زمان يحبون الخمس وينسون الخمسَ : يحبون الدنيا وينسون الآخرة ويحبون الحياة وينسون الموت ويحبون القصور وينسون القبول ويحبون المال وينسون الحسابو يحبون الخلق وينسون الخالق
نقلا عن الكتاب : الاستعدام ليوم الميعاد ألفه ابن حجر العسقلاني رحمه الله تعالى عنه
Semoga mendapat sedikit menafaat dan pengajaran untuk hujung-hujung bulan Ramadan ini. Wallahu 'alam.

Rabu, September 24, 2008

SYAWWAL BUAT PEJUANG ISLAM












Sekadar ucapan Selamat Hari Raya Aidil Fitri
Dari hati yang penuh dengan kegembiraan hakiki
Kemenangan yang dirayakan ke sekian kali
Lebaran menjenguk entah ke berapa kali
Mengetuk pintu hati hamba yang menangisi
Segala kesalahan yang berlaku tanpa disedari
Moga kemaafan dan keampunan diberi
Ingatlah syurga yang indah sedang menanti


Kepada sesiapa yang berjiwa murni
Allah sahajalah tempat dihajati
Hanya keampunan-Nya di rindui
Buat sabar dan taqwa yang memenuhi hati
Agar Islam terus tertegak di bumi
Medan jihad sentiasa dibajai
Oleh darah syuhada’ tumpah ke bumi
Merakamkan resah rindu syurgawi
Itukan hasrat dan cita-cita dihati
Bergembiralah setiap pejuang Islami
Setiap darah yang jatuh mengaliri
Aliran perjuangan yang hakiki
Syawallah tempat kenangan abadi
Untuk perjuangan yang terus diisi

salam Lebaran dari Saya sekeluarga.
24/9/08

Selasa, September 23, 2008

SIKAP MANUSIA DENGAN TAZKIRAH RAMADAN

Salam sejahtera buat semua rakan-rakan...
Semasa saya ke satu masjid di sekitar Ampang, ada rakan-rakan beritahu bahawa semalam berlaku satu kekecohan apabila seorang ustaz sedang memberi tazkirah. Sewaktu waktu tazkirah sampai ke pukul 9.30 malam, seorang ibu berumur lingkungan lima puluhan mengangkat tangan, menunjuk2 ke arah penceramah.....rupanya ibu itu marah pada ustaz kerana tak berhenti lagi buat tazkirah.
Pelik sungguh, majlis ilmu yang disebut oleh Rasulullah sebagai "Hidangan ALLAH" tidak disukai oleh segelintir jemaah. Majlis ilmu yang lebih afdhal dari seribu rakaat solat sunat, dan lebih afdal dari seribu ziarah orang sakit itu tidak disukai oleh segelintir jemaah.......cuma saya risau, dan amat risau kalau orang yang menghalang majlis ilmu ini tidak menyedari bahawa sikap yang menampakkan tidak suka majlis ilmu ini termasuk salah satu dari sifat munafiq.....'na'uzubillah min za lik'......sayang sungguh, pahala yang banyak dalam majlis ilmu mahu ditolak.....semoga Allah mengampuni dosa-dosa mereka yang mempunyai perasaan tidak baik terhadap majlis ilmu.
Firman ALLAH Ta'ala :
"Allah mengangkat orang-orang yang beriman dan orang berilmu dari kalangan kamu dengan beberapa darjat".

Khamis, September 18, 2008

5 DAKWAAN YG DUSTA

Assalamualaikum kepada rakan-rakan yang sentiasa dahagakan ilmu,
Kata seorang alim (tak ingat namanya),
1) Sesiapa yang mendakwa beriman kepada ALLAH tetapi tidak berhenti dari melakukan perkara-perkara haram, maka dakwaan cintanya itu adalah dusta serta palsu.
2) Sesiapa yang mendakwa cintakan Nabi Sollahu 'alaihi wasallam tetapi tidak menyukai faqir miskin, maka dakwaan cintanya itu dusta dan palsu.
3) Sesiapa yang mendakwa cintakan syurga dan ingin masuk ke dalamnya tetapi tidak bersedekah, maka dakwaannya itu dusta dan palsu.
4) Sesiapa yang mendakwa gerunkan api neraka tetapi tidak berhenti dari melakukan kemungkaran dan kemaksiatan, maka dakwaannya itu dusta dan palsu.
Semoga mendapat renungan bersama Insya ALLAH.

Isnin, Ogos 25, 2008

Majlis Ilmu

Semasa saya menjadi pengerusi forum di Masjid Fatimah Az Zahra' yang panelistnya Dato' Hassan ALi (Exco Agama Selangor) dengan Al Fadhil Al Ustaz Roslan bin Mohammad dari Universiti Malaya, saya amat tertarik dengan forum yang memuatkan banyak maklumat-maklumat ilmu. Antaranya ialah satu hadis nabi yang dibaca oleh Ust Roslan. Hadis yang dibaca itu memberitahu tentang "HIDANGAN ALLAH", majlis ilmu diumpamakan oleh Rasulullah Hidangan ALLAH, atau jemputan ALLAH. Tidakkah kita mahu menerima undangan ALlah melalui majlis ilmu ini.
Ada lagi yang juga amat menarik yang diberitahu oleh Dato Hassan, kata Dato' masjid-masjid adalah "Universiti Rakyat", iaitu tempat rakyat menuntut ilmu. Beliau mengharapkan agar masjid-masjid ini menyuburkan peranan masing-masing, agar universiti rakyat ini sentiasa segar dengan ilmu.
Itulah beberapa perkara menarik yang sempat saya sedutkan untuk rakan-rakan sekelian.
Wasallam.

Rabu, Ogos 20, 2008

SUMPAH....ANTARA PANDANGAN MUFTI DAN PIMPINAN PAS

Salam sejahtera buat semua teman-teman....
Dah sah isu kali ini ialah sumpah yang dibuat oleh Saiful terhadap DSAI. Ramai yang beri pendapat terutama dari pimpinan PAS. Hari ini pula, awal pagi lagi Mufti Wilayah Persekutuan mulai menjelaskan pandangan-pandangan ulama yang berkaitan dengan sumpah. Dari satu sudut, rakyat Malaysia dapat ilmu yang menyentuh pertelingkahan Ulama tentang satu isu yang jarang dikedepankan iaitu "hukum aiman/sumpah".
Cuma persoalan pertama yang bermain dibenak saya ialah mengapa sumpah ini dilakukan agak tergesa-gesa, tanpa pemantauan resmi dari pihak-pihak penting seperti Majlis Fatwa, Jakim, NGO-ngo. Kedua, mengapa majlis sumpah ini dilakukan sehari sebelum pernamaan calon di Permatang Pauh. Ketiga, kenapa sumpah ini tidak diisytiharkan, seolah-olah dibuat secara tertutup. Khabarnya pihak akhbarpun tidak semua dijemput, begitu juga pihak tv...bukan semua yang dijemput, pelik juga. Keempat, lafaz sumpahnya yang jelas ada kesilapan. Itu sekadar beberapa persoalan yang mungkin dapat dijawab oleh sesiapa yang sudi menjawab.
Bila mendengar beberapa pandangan ulama yang dikemukakan oleh pihak-pihak tertentu, saya rasakan bahawa kadang-kadang golongan agama sukar membaca permainan politik sesetengah ahli politik. Kita pernah membaca ungkapan kata
كلمة حق يرادُ بها باطل
Maksud ungkapan di atas ialah "kalimah yang benar tetapi bertujuan batil/jahat". Perkataan di atas yang boleh dianggap sebagai kaedah mengenali sesuatu yang di belakang tabir. Tidakkah kita merasa bahawa suasana sekarang semacam ada kait mengait dengan pilihanraya kecil di Permatang Pauh. Namun, dalam saat pertembungan politik ini, golongan agama yang berjawatan penting seringkali terlibat dengan unsur-unsur "tadakhul siyasi" atau lebih tepat dengan maksud "penglibatan politik."
Sumpah telah disebut dalam firman ALLAH, dengan qaul-Nya :
ولا تجعلوا اللهَ عُرضةً لأَيْمانِكم
Maksud : "dan janganlah kamu jadikan nama ALLAH dalam sumpah kamu sebagai benteng" - Al Baqarah 224.
Harmalah berkata, aku pernah mendengar Imam As Syafie berkata "Aku tidak pernah bersumpah dengan nama ALLAH samada aku benar ataupun dusta".
Memang ulama banyak bertelingkah dalam sumpah, ada yang menyebutkan cara-caranya, ada yang menekankan pada lafaznya yang tertentu, ada juga yang tidak menyandarkan dengan sebutan kalimahnya cukup sekadar mengatakan akau bersumpah dan banyak lagi.
Apabila ulama mutakhir bercakap tentang sumpah, maka tidak dapat tidak mereka akan mengambil pandangan-pandangan tertentu ulama zaman silam. Pihak tertentu dalam kerajaan yang mempunyai authority dalam agama perlu bersidang dan menetapkan cara mana yang diguna pakai.
Dalam isu sumpah Saiful ini, pihak yang terlibat terutama majlis fatwa perlu memantau perlaksanaan sumpah ini. Adakah sesuai sumpah ini berlaku tanpa kehadiran pihak ke dua ? itu perlu dijelaskan. Bersambung....

Jumaat, Ogos 01, 2008

ANTARA KETAATAN DENGAN NAFSU MANUSIA


Salam sejahtera buat semua rakan-rakan yang sentiasa peka dengan perkhabaran semasa yang serba tidak menentu sekarang ini. Ramai rakan-rakan yang memberikan pandangan dan fikrah dalam isu semasa ini. Orang berjuang sebenarnya mempunyai tempat istimewa di sisi ALLAH Ta'ala, sebagaimana firman ALLAH dalam ayat 20 surah Taubah :


الذين ءامنوا وهاجَروا وجاهدوا في سبيل الله بأموالهم وأنفسهم أعظمُ درجةً عندَ الله وأولئك همُ الفائزون


(Orang-orang beriman dan yang berhijrah serta yang berjihad pada jalan Allah dengan harta benda mereka dan jiwa mereka adalah lebih tinggi darjatnya di sisi Allah, dan itu orang-orang yang mendapat kemenangan)


Walaupun kita mempunyai darjat yang tinggi di sisi Allah, tetapi tidak bermakna kita boleh berjuang tanpa wujudnya perancangan dan peraturan.


Berjuang secara bersendirian misalnya tanpa berjemaah bukannya cara sunnah Nabi, kerana kita tahu penerusannya tidak akan berlaku, kerana Da'i itu tidak mempunyai pelapis kerana dia seorang sahaja dalam perjuangannya.


Perjuangan mesti ada organisasi, ada kepimpinan, ada matlamat, ada tujuan dan banyak lagi kerana ini jelas disebut oleh Saidina Ali,


الحق بلا نظام يغلبه الباطل بالنظام


(Kebenaran tanpa susunan/sistem akan dikalahkan oleh kebatilan yang tersusun/bersistem)


Isyarat kepada organisasi adalah jelas dalam perkataan Saidina Ali ini. Ramai pejuang Islam mengetahui perkataan ini, malah ada yang menggunakannya untuk berhujjah dan berdalil denganya.


Memang banyak sebab mengapa perjuangan itu mesti dengan organisasi, yang paling senang difahami ialah seperti contoh yang pernah disabdakan Rasulullah, baginda mengambil contoh seekor kambing yang bersendirian lebih senang ditangkap serigala daripada kambing yang berada dalam kumpulan.


Bila kita berada dalam organisasi, ataupun lebih terkenal dengan sebutan "jemaah' maka kita akan didedahkan pula dengan sabda Rasulullah :


تلزم جماعة المسلمين وأمامهم


(Beriltizamlah dengan Jamaah Muslimin dan juga kepimpinannya)


Hadis inipun orang jemaah biasa baca, biasa hafal, dah berkurun rasanya hadis ini dilemparkan di tengah-tengah warga jemaah. Kepimpinan itu perlu dipatuhi dan ditaati, itu syarat dan terma yang perlu dipatuhi oleh setiap warga jemaah. Kerana ia akan menguatkan jemaah, mengelakkan perpecahan, wujud rasa tanggungjawab, juga wujud penghormatan kepada orang yang memimpin dan banyak lagi manafaat serta hikmahnya.


Berkenaan dengan kepimpinan lagi, kita biasa dengan hadis yang menggambarkan sebuah kapal, bagaimana Rasulullah memperlihatkan kepada warga jemaah betapa pentingnya kepatuhan kepada pemimpin walaupun ada warga jemaah yang tidak setuju dengan keputusan kepimpinan atasannya. Rasulullah memberi kiasan sesebuah organisasi samalah seperti penumpang di sebuah kapal, mereka telah dibahagikan kepada dua kumpulan, satu duduk di atas, dan satu lagi di bahagian bawah. Orang di bawah, jika memerlukan air maka mereka mesti mintanya dari orang di atas. Oleh kerana ada yang tidak suka meminta dari orang atas, maka mereka mencadangkan agar ditebuk saja kapal ini untuk mendapatkan air. Rasulullah menyebut, jika dibiarkan, maka semua di dalam kapal itu akan binasa, jika ditegah maka semua akan selamat.


Hadis ini juga memberi gambaran betapa rapat hubungan organisasi dengan kepimpinan, seolah-olah mahu dinyatakan betapa kepatuhan kepada kepimpinan itu amat wajib dan mesti hukumnya.


Skop kepatuhan dan ketaatan juga diberikan oleh baginda, sabda Rasulullah :


السمع والطاعة مالم يؤمر بمعصية فإن أُمروا بمعصية لا سمع ولا طاعة


(Dengar dan patuh jika tidak diarah kepada maksiat, sekiranya disuruh kepada maksiat maka tiada dengar dan tiada patuh lagi)


Skop ini memang luas dan lebar, mencakupi semua perkara. Kerana menjaga organisasi perjuangan yang memperjuangkan Islam, samalah juga menjaga Islam itu sendiri. Selain dari hadis-hadis dan ayat-ayat di atas, Rasulullah juga pernah menyebutkan bahawa, jika pemimpin kamu itu dilantik dari hamba yang rambutnya seperti biji anggur sekalipun, kamu mesti patuh dan taat. Semuanya ini menggambarkan kepatuhan.


Kepimpinan yang menerajui jemaah pula merupakan golongan cendikiawan agama yang warak dan tawadhu' serta mempunyai ilmu dan juga adalah ahli ibadah yang cekal serta rajin, inilah ciri-ciri kepimpinan yang mendapat keberkatan dari ALLAH.


يَرْفَعُ اللهُ الذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ والذِينَ أُوتوا العِلْمَ دَرجات - سورة المجادلة : 11


(Allah meninggikan orang-orang beriman dan mereka yang berilmu dengan beberapa darjat)


Tidakah mereka ini mempunyai tempat yang istimewa di sisi ALLAH. Kalau ALLAH sendiri memberi penghormatan kepada mereka, maka terlebihlah lagi kita. Kita juga mestilah sentiasa memuliakan, menghormati serta mendengar cakapnya, juga arahannya, meskipun kita tidak menyukai apa yang diarahkannya.


Ulama yang menjadi pemimpin mempunyai dua perkara yang menjadi penyebab mereka perlu dipatuhi, pertama kerana mereka pemimpin dan kedua kerana mereka ulama'. Apakah kita boleh menengking, mencaci serta memaki hamun mereka hanya kerana kita tidak bersetuju dengan arahannya ataupun tindak tanduknya yang memang tidak bercanggah dengan syara' ? Firman ALLAH Ta'ala :


وعسى ان تكرهوا شيئا وهو خير لكم وعسى أن تحبوا شيئا وهو شرلكم - 216 البقرة


(Dan kemungkinan apa yang kamu benci sebenarnya baik bagimu, dan apa yang kamu sukai sebenarnya tidak baik bagimu)


Allah menyuruh kita bersabar dengan mereka yang warak dan rajin beribadah, jelas dinyatakan dalam ayat-Nya:

Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta dia menurut hawa nafsunya dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran (Al Kahfi 28)

Ayat-ayat Al-Quran dan hadis-hadis nabi menjadi rujukan kepada setiap warga jemaah, bah kita telah dilatih dalam banyak tamrin dan bengkel. Segala fikrah dan idea da'wah dimuatkan dalam kantong pemikiran kita, kita terbina dengan pentarbiyahan yang cukup mantap dan panjang masanya. Semuanya itu hasil dari didikan pimpinan ulama kita......
Tetapi sayangnya apabila sesuatu arahan dan tindakan pemimpin tidak kita senangi, kita boleh melupai semua yang diajar, semua yang dibimbing, semua ayat-ayat yang dibaca dan kita juga melupai semua hadis-hadis yang diajar.
Saidina Umar pernah menyatakan rasa tidak puas hatinya terhadap keputusan Rasulullah berdamai dengan Kuffar Quraisy sehingga termeterainya perjanjian hudaibiyyah, malah bukan Umar sahaja, majoriti umat Islam yang terdiri dari kibarussohabah tidak berpuas hati. Tetapi Rasulullah tetap meneruskannya, hasilnya apa yang tidak disukai itu menjadi satu tindakan yang menguntungkan umat Islam dan Islam sendiri. Bukankah ini satu peristiwa yang selalu kita sebut dalam usrah-usrah dan tamrin-tamrin, apakah kita tidak mampu menghubungkannya dengan zaman kita, dengan situasi kita dengan muzakarah kita, dengan muqobalah kita????? Kita merasakan penyesalan yang amat sangat dengan sikap sesetengah manusia yang konon dah matang berjuang tetapi bertindak seperti baru sehari dua dalam saf perjuangan. Tanpa memikirkan dengan lebih jauh kita dah bertindak memberikan pandangan yang akhirnya merugikan jemaah.......sedangkan fikrah yang kita bawa sekadar rasa hati kita bukan keputusan syura dan sebagainya.
Rasa memadai sekadar ini....bersambung........

Ahad, Julai 27, 2008

HUKUM GAMBAR & PATUNG



Assalamualaikum

Semasa saya ke Surau SPPK Segambut, salah seorang jemaah telah bertanya tentang masalah patung yang dijadikan perhiasan dalam rumah : Insya ALLAH beberapa hadis di bawah ini, dapat menjelaskannya.


Diriwayatkan daripada Aisyah Radiallahuanha berkata yang maksudnya:
"Sewaktu Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam (tiba di rumah) daripada suatu pelayaran, pada ketika itu aku telah memasang tabir pada pintuku tabir bulu yang ada padanya gambar kuda yang mempunyai beberapa sayap, maka Baginda memerintahkanku (agar aku menanggalkannya) lalu aku pun menanggalkannya (daripada pintu itu)." (Hadis riwayat Muslim).


b. Jika diletakkan di tempat yang menghinakannya seperti digunakan sebagai hamparan yang dipijak-pijak atau menjadi hina dengan penggunaannya seperti bantal, sandaran (penyandar), matawang yang menjadi pertukaran di dalam jual beli dan yang seumpamanya hukumnya adalah harus. (Lihat Nihayah Al-Muhtaj 6/379).


Diriwayatkan daripada Aisyah Radiallahuanha berkata yang maksudnya:
"Sewaktu Rasulullah Salallahu Alaihi Wasallam (tiba di rumah) daripada suatu pelayaran; aku telah memasang tabir rak tempat penaruhan barang-barang dengan tabir nipis yang ada padanya gambar-gambar (lukisan-lukisan yang bernyawa). Maka apabila saja Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam melihatnya, Ba- ginda menanggalkannya lalu bersabda: "Manusia yang paling berat seksaannya pada Hari Kiamat ialah mereka yang menjadikan sesuatu yang menyamai/menyerupai dengan makhluk Allah." Aisyah berkata (ekoran daripada peristiwa itu: "Maka kami jadikan (kain tersebut) untuk dijadikan sebiji bantal atau dua biji bantal." (Hadis riwayat Bukhari).


Dalam perkara ini juga, Imam An-Nawawi ada berkata di dalam Kitab Syarah Sohih Muslim: "Adapun penggunaan lukisan binatang, maka jika lukisan itu digantungkan di dinding atau lukisan itu pada pakaian yang dipakai atau serban dan seumpamanya yang tidak dianggap hina maka ia adalah haram. Jika ia terletak di hamparan yang dipijak, di bantal tidur, di kusyen sandar dan seumpamanya yang dianggap hina, maka tidaklah ia haram. Akan tetapi adakah (perkara yang sedemikian) itu menegah Malaikat Rahmat masuk ke rumah itu? Dalam perkara ini terdapat pembahasan yang akan kami sebutkan insya-Allah. Tidak ada perbezaan dalam perkara ini semuanya di antara lukisan yang mempunyai bayang (patung) atau yang tidak mempunyai bayang (lukisan, tenunan, lakaran, ukiran dan sebagainya).


Ini adalah ringkasan mazhab kita (Asy-Syafi’e) dalam masalah ini. Inilah juga pendapat jumhur ulama daripada kalangan para sahabat, tabi’in dan orang-orang yang sesudah mereka, iaitu mazhab Ats-Tsauri, Malik, Abu Hanifah dan selain daripada mereka." (Lihat Syarh Shahih Muslim 734).
Wallahu 'alam.

Rabu, Julai 23, 2008

Lagi2 Pengalaman Ilmu.....

Makalah inipun juga makalah yang saya ambil dari website lama saya.....

Salam sejahtera kepada semua .....Pengalaman ilmu saya untuk kali ini masih lagi di Syria. Sewaktu saya menjelajah aleppo bersama Ibrahim Patani, kami sampai di satu bandar agak-agak dalam 60 hingga 70 KM dari bandar Halab (Aleppo) pada waktu malam. Tiada tempat lain untuk kami bermalam melainkan di Masjid, ketika itu musim sejuk, jadi susahlah nak tidur tanpa pemanas dan selimut tebal, nanti berlipat tubuh kesejukan.Semasa bersolat isya' ramai jemaah masjid yang berkenalan dengan kami, malah ada yang bertanya kamu ini Islam ke ? Soalan yang paling saya benci, malah ketika di Jordanpun begitu juga keadaannya, kami keluar dari masjid dan mereka tahu kita solat tadi, ditanyanya juga "you muslim?", tak retilah apa sebenarnya apa sebab merek terkejut.Sedang kami berehat sambil bersandar di dinding masjid, datanglah seorang lelaki arab, mungkin dia tok siak masjid sambil memegang satu mashaf al Quran. Kata lelaki arab "iqra"!, dia suruh saya baca quran. Dalam hati saya "dia ni tak percaya ke aku ni Islam!". Saya baca beberapa ayat dari surah al Baqoroh, kemudian ibrahim pulak, becaan Ibrahim lagi sedap bacaannya, kerana dia memang boleh ngaji berlagu. Tergamam arab tu dengar, dah tu saya hulurkan quran itu kepada lelaki arab itu pula sambil saya kata "wan anta iqra" (awaklah pulak baca), bila dia mula baca, kami nak tergelak sebab bacaannya salah, baris atas dibaca ke bawah, baris depan dimatikannya .....Dengan peristiwa itu, tahulah kita bahawa bukannya ilmu itu diperolehi kerana kita dapat cakap arab, atau kita orang arab, tetapi nak kena belajar, nak kena mengadap kitab dengan tok guru, barulah dapat ilmu dan berguna untuk hidup.Pada malam itu, kami tidak bermalam di masjid tersebut, tetapi bermalam di rumah salah seorang jemaah masjid yang dari tadi memperhatikan kami, dia ajak ke rumah dia, umpama orang mengantuk disorongkan bantal, kami terus saja setuju. Memang arab syria terlalu memuliakan tetamu, itu adat mereka sejak zaman nabi-nabi dulu lagi, kami rasa macam raja berada di rumah beliau. Dahlah tu dapatlah pulak makan nasi dan daging kambing yang gebu2, makan pagipun sama juga, semacam je kami bedalnya....memang perut ni dah lapar sangat.Keesokkan harinya tuan rumah menghantar kami ke stesen bas terdekat dan menjelaskan bas mana yang perlu kami naik untuk balik ke Damascus. Satu malam di rumah beliau cukup memberikan seribu kenangan justeru kemesraan yang diberikan. Rasulullah pernah bersabda, 3 perkara jika tiada di sesebuah rumah orang islam, maka tiada keberkatan dan tiada kerahmatan terhadap rumah tersebut, 1) jika ada anak derhaka (2) rumah yang tidak dibacakan al quran di dalamnya dan (3) rumah yang tidak pernah menerima tetamu. Semoga mendapat pengajaran dan peringatan. Sekian, terima kasih

KISAH MENDAFTAR DI MARKAZ BAHASA DI MUHAJIRIN

Makalah ini saya transferkan dari website saya yang lama untuk renungan bersama....nak belajar kenalah bersungguh-sungguh, jangan sekerat jalan. Mungkin pengalaman ini boleh memenuhi penulisan buku sahabat-sahabat ISIJ.

Selamat bertemu kembali......, siri kali ini masih di Syria. Selama 6 hingga 7 bulan saya belajar di Ma'had Aminiah, saya dah tak tahan dengan suasananya. Selalu sangat bergaduh dengan pelajar-pelajar negro dari Afrika. Pelajar-pelajar negro memang amat kurang akhlaknya, selalu sangat mencuri. Tapi pengalaman dengan mereka memang menyiksakan ..... akhirnya tidak mampu hadapi keadaan ini, maka saya keluar dari Ma'had Aminiah.
Tempat saya seterusnya ialah di Pusat Bahasa di Muhajirin(muhajirin ni saya tak berapa pasti betul atau tidak, kalau ada rakan2 syria yang membacanya sila betulakan), rasanya namanya dah betul, banyak sangat tempat-tempat di Damascus saya tak ingat. Untuk masuk ke PUsat Bahasa tidak semudah disangka. Untuk masuk ke pusat bahasa ini, saya terpaksa mendapat tandatangan dan persetujuan dari Parti Sosialis Syria, yang menjadi masalahnya nak masuk pagarnyapun tak tentu dapat, jaganya mintak macam-macam. Seingat-ingat saya, hampir 50 kali saya ke pejabat parti sosialis, tapi tak pernah dapat masuk.Akhirnya ada sahabat yang beri cadangan ....hasil cadangan itu, saya ke Solihiyyah tempat jualan baju yang agak standard di Damascus. Saya beli baju kot sepasang, tai dan sebuah beg. Masa nak ke pejabat parti sosialis, saya pakai kot dan kenakan tainya dan pegang beg, bergaya sakanlah hari tu, rasa macam pegawai pulak.Sampai dipintu pagar, saya hulur passport malaysia yang memang bewarna merah. Tanya jaga tu "Anta min safarah? (Awak dari kedutaan?), saya tak jawab cuma angguk saje ..... tak disangka-sangka dibenarkan saya naik, sukanya hati ALLAH saje yang tahu. Saya berjaya jumpa pegawai terlibat dan mendapatkan muqafaqohnya (Persetujuannya), jadi tamatlah usaha saya selama berpuluh-puluh hari dengan satu kejayaan, hanya sekadar untuk masuk ke Pusat Bahasa Arab yang berbayar, bukan free.Itulah keadaan di Syria ketika itu, kata orang sebelum inipun memang keadaan lebih teruk, sekarang iaitu tahun 1988 dah dikira elok. Kata orang tak boleh simpan janggut dan tidak boleh pakai tudung....itu sekita tahun 1982... bukan tahun 1988.Tapi keadaan Syria agak tertutup, nak cari beraspun payah, kalau adapun yang seludup, ramai teman-teman ke sempadan Syria Turki untuk membeli beras, jauh sungguh, sehari naik keretapi. Untuk jimatkan beras, kami campur dengan satu bahan yang dinamakan "burghul", hampas gandum untuk makanan merpati, kami campurkan dengan beras agar jadi banyak, bila dah makan, bunyi "angin"pun berdentum-dentumlah. Itulah cara makan di Damascus.Saya hanya bertahan sehingga bulan september 1988 sahaja......lepas tu saya kembali berpindah ke Jordan. Bukan kerana keadaan yang parah di Damascus, tapi kerana nasihat dari sahabat yang sampai sekarang ini saya saya rasa terhutang budi pada beliau.......Semasa saya ke Jordan untuk habiskan cuti, saya menginap di rumah Dr Akram Laldin, ahli rumah yang lain ialah Nabil Iskandar, Syafie (Indonesia - sekarang penasihat Bank Islam di Indonesia), dan beberapa orang lagi.....Kata Akram "anta ni nak belajar kat mana, sekali syria sekali jordan, ana bimbang anta tak habis belajar...tetapkanlah kat mana anta nak belajar!" saya rasa nasihat inilah yang menyebabkan saya terus duduk di Jordan, meneruskan kembali "Markaz Bahasa" saya di Univeristi Jordan di Fakulti Bahasa.Saya sampai hingga ke level 4 di PUsat Bahasa Uni Of Jordan, level yang paling atas dah tak ada. Maknanya saya dah sedia untuk masuk ke Fakulti penuh. Sayapun daftarkan nama di Fakulti Syariah, Uni Of Jordan...dan memang dah naik namanya...tapi sayangnya Jordan telah menaikkan yuran di semua universitinya. Saya tak mampu. ...... ape jadi lepas itu, saya balik Malaysia...frust jugak, agaknya pelajar saya terhenti di sini ke ? nanti saya akan beritahu dalam keluaran yang lain....... terima kasih kerana menungguh

Khamis, Julai 17, 2008

ISTIQAMAH DALAM BELAJAR

Assalamualaikum buat teman-teman yang pernah dan akan membaca blog saya ini,Buat siri kali ini, saya akan berkongsi pula dengan teman-teman mengenai zaman pengajian saya di Syria dan Jordan.Lebih kurang tajuknya ialah "Istiqomah Dalam Belajar".Sewaktu saya di Amman, Jordan dan sempat masuk ke Markaz Bahasa di Fakulty of Arts, University of Jordan, saya memasang cita-cita untuk ke Syria untuk belajar Bahasa Arab. Cita-cita saya ini sebenarnya ada sebelum saya ke Jordan lagi. Tetapi oleh kerana kawan rapat saya Mohd Yong kata Syria ni tak aman, banyak peperangan dan lain-lain lagi, sayapun batalkan niat saya itu.Tetapi niat itu datang semula bila dah sampai Jordan. Tambah2 pulak Ust Yusof Daud (Sekarang YDP Pas Titiwangsa) memberitahu tentang kelebihan belajar bahasa Arab di sana.Maka pada awal tahun 1988, saya telah ke Syria bersama rakan-rakan saya Roslan, Harun, Wan Abd Aziz. Saya mendaftar di Markaz Lughah di Muhajirin (telah diceritakan dlm keluaran yg lalu).Tetapi semasa saya belajar di Syria, saya kerap berulang alik ke Jordan, sebenarnya hati saya lebih terpikat dengan Jordan bukan di Syria, bila buat perbandingan minat saya dengan Syria dah kurang. Tetapi oleh kerana Syria belanja amat murah, maka saya cuba mengurangkan bebanan keluarga yang bersusah payah hantar duit belanja.Semasa kali ke 4 saya berulang alik ini, yang memang menghabiskan duit, memang saya tak banya fikir sangat masa tu, saya dinasihati oleh Dr Akram Lal Din (skrg pensyarah UIAM) untuk buat pendirian dimana saya ingat belajar.Nasihat beliau inilah yang menyebabkan saya buat keputusan untuk menyambung belajar di Jordan. Nasihatlah inilah yang menjadi punca kejayaan saya sekarang ini. Saya berjaya memperolehi Ijazah Sarjana Muda saya daripada titik tolak itu. Semua takdir ALLAH yang menentukan, kita manusia berusaha. Usaha saya ketika itu ialah mendengar nasihat, dan ALLAH jadikan hati saya berpegang dengan nasihat itu.Saya memang amat berterima kasih dengan sahabat lama saya ini Dr Akram. Beliau dah meneroka bidang ilmu terlalu jauh, sedangkan saya baru berada di ambang pintu. Walaupun umur dah agak bertambah, namun saya tetap memegang nasihat itu.Sekarang saya dah sem ke 5 di UM bidang Pendidikan Islam untuk mendapat MA Pendidikan Islam. Tinggal Laporan Penyelidikan saja, dan saya sedang berusaha menyudahkannya bulan Jun in Insya ALLAH.Oleh itu nasihat saya, supaya semua rakan-rakan mengambil pengajaran terhadap kisah saya ini, semoga memberi manafaat kepada kita bersama Insya ALLAH.Sekianlah sahaja kali ini.

Rabu, Julai 16, 2008

DEBAT dalam sejarah....

Salam sejahtera buat semua rakan-rakan
Seronok dengan debat semalam, kerana ia adalah debat pertama dalam sejarah. Kredebiliti dan ketrampilan serta ketokohan dapat dilihat menerusi tokoh-tokoh yang di atas pentas. Isu perdebatan iaitu "minyak" juga amat sesuai dengan suasana sekarang. Jawap menjawappun adalah maklumat-maklumat secara life dapat dianalisa oleh semua penonton dan pendengar. Terlalu lama rakyat malaysia menunggu program life seperti ini. Mendengar sendiri dari mulut tokoh-tokoh yang terlibat secara langsung dengan politik tanah air. Semua hamba rakyat dapat memilih hujjah siapa yang kemas dan munasabah, serta juga dapat menilai kebenaran cakap masing-masing. Hentakkan dan asakkan yang berlangsung merupakan suatu proses penghujjahan yang disaksikan oleh semua hamba rakyat. Hari ini, adalah hari selepas perdebatan. Banyak kedai yang kehabisan surat khabar jualannya di awal pagi lagi. Ini menunjukkan kebanyakkan hamba rakyat berminat dengan isu ini. Kadang tu rasa macam isu debat ini boleh menggantikan perlawanan bola sepak.
Menyentuh tentang isu yang didebatkan, rasanya perlu kita lihat juga latar belakang kedua-dua tokoh ini. Seorang mantan Menteri Kewangan, juga bekas Timbalan Perdana Menteri, juga pernah menjawat jawatan Menteri Pelajaran. Manakala tokoh yang sebelah adalah tokoh yang baru dikenali di arena politik berbanding dengan tokoh yang tadi, baru menjawat jawatan Menteri Penerangan dan menjadi ADUN untuk kali kedua pilihanraya, iaitu PRU11 dan PRU12. Titik persamaan agaknya boleh ditemui pada sejarah kedua-dua tokoh ini, kalau tak silap saya (sila betulkan kalau salah), kedua-dua tokoh ini pernah berada dalam ABIM satu ketika dulu. Setakat mana maklumat ini mempengaruhi penghujjahan masing-masing tentu sekali segelintir sahaja yang dapat mengesannya.
Saya menilai kredibiliti kedua-dua tokoh ini sebagaimana banyak orang menilainya, juga turut dinilai oleh akhbar-akhbar. Saya melihat ketokohan mantan Timbalan Perdana Menteri lebih terserlah daripada tokoh kedua. Ini adalah kerana, fakta yang dikeluarkannya adalah lebih kemas dan berdasarkan pengalaman dan maklumat yang banyak telah menguatkan bahasa yang diatur. Tambahan lagi kebanyakkan ucapannya melihat kepada rakyat dan permasalahan mereka yang perlu diselesaikan. Manakala pihak Menteri Kewangan pula lebih berpihak kepada kerajaan, memanglah sebab beliau orang kerajaan, tetapi kurang menyebut tentang kebajikan rakat, yang disebut ialah rakyat mesti faham kenapa minyak perlu dinaikkan kerajaan, tanpa disedari bahawa kerajaan tidak mahu memahami kesusahan rakyat. Ini sekadar analisa yang saya perolehi menerusi debat semalam.
Fakta-fakta tentang petronas juga jelas dinyatakan, rakyat nampak dengan jelas betapa besar pendapatan petronas yang menjadi syarikat gergasi yang menanggung sepenuhnya kerajaan malaysia.
Dalam satu aspek yang sukar ditemui sepanjang perdebatan tersebut ialah, kenyataan-kenyataan tentang pandangan Islam berhubung kenaikkan harga minyak, ayat-ayat al-Quran, hadis-hadis nabi serta juga tanggungjawab negara yang mempunyai bilangan umat Islam yang ramai. Agaknya pandangan saya ni kolot.......dalam orang berbincang tentang isu global kita nak suruh baca al-Quran, hadis dan lain-lain.....agaknya kolot ke tu? bagi saya balik kepada penyelesaian Islam adalah lebih syumul dan lengkap serta memenuhi semua ruangan kelemahan yang ada dalam penyelesaian manusia. Semoga pandangan ini dapat dikongsi oleh semua rakan-rakan.

Jumaat, Julai 11, 2008

TANDA KIAMAT

Tajuk : Ilmu Agama Akan Beransur-ansur Hilang
Daripada Abdullah bin Amr bin 'ash r.a. berkata: Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, "Bahawasanya Allah swt. tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia. Tetapi Allah swt. menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama. Maka apabila sudah ditiadakan alim ulama, orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain."
Penjelasan :
a) Hadis ini termasuk dari tanda-tanda hampirnya kiamat yang ramai manusia lupa dengannya.
b) Tandanya ialah kemelesetan ilmu, ini disebabkan oleh kematian ulama. Tetapi mati ulama memberi 3 makna iaitu :
1. Matinya ulama, dengan makna bercerai nyawa dari badan.
2. Ulama disekat dari memberikan ilmu, umpama dilarang berkuliah dan
berceramah,mungkinpemerintah antara yang terlibat memencenkan ulama.
3. Ilmu yang tidak diamalkan adalah juga bermaksud dengan kematian ulama. Apabila alim
ulama mengajar tetapi meninggalkan amalan terhadap ilmu tersebut.
c) Orang jahil akan memenuhi ruangan kosong para ulama, mereka berfatwa mengikut nafsu mereka, yang haram dihalalkan manakala yang halal diharamkan, manusia ketika itu amat jahil.
d) Orang jahil ini bukan sekadar menyesatkan dirinya sendiri, malah juga turut menyesakan orang lain.
Inilah kisah akhir zaman yang kita sedang memasuki pintunya sekarang, walaupun ramai yang yang tak sedar.
Semoga mendapat perhatian.
Akhukum Fil Islam : Shukri Harun

Rabu, Julai 09, 2008

MUBAHALAH

Ada Mufti kita yang mencadangkan supaya kes liwat ini diselesaikan dengan 'MUBAHALAH'. Ada juga yang membangkang dan ada juga yang menyetujuinya. Memang mubahalah ada implikasinya, dan implikasinya mungkin memenuhi ruang masa yang agak lama. Semuanya ada nas dan dalil masing-masing. Namun begitu masyarakat Islam tentu ada segelintir yang tidak mengetahui apakah sebenarnya 'mubahalah' itu. Pihak yang memberi cadangan sedang menyelinap masuk ke dalam kancah politik, walaupun beliau menafikan penglibatannya dan tidak mahu melibatkan diri dengan politik. Bila kita berani komen orang politik dan memberi pandangan tentang arus politk negara tidakkah kita sedang melibatkan diri dalam politik, cuma mungkin kita tidak dilabelkan berada di atas landasan mana.
Kita gusar juga, kalau-kalau kita digunakan oleh seseorang ataupun organisasi tertentu untuk menyerang seseorang tanpa menghadapi risikonya, tetapi kita yang menerima risikonya. Kalau begini keadaannya, kita perlu mengkaji semula penglibatan kita. Rasanya menerima hakikat kita kurang matang dalam politik amat perlu, agar kesilapan yang kita lakukan jika boleh dikatakan kesilapan, tidak berpusing menghala kita balik, dan langsung memberikan impak yang amat buruk.
Allah menyebut mengenai mubahalah dalam ayat 61 surah Al Imran, yang bermaksud : "[61] Kemudian sesiapa yang membantahmu (wahai Muhammad) mengenainya, sesudah engkau beroleh pengetahuan yang benar, maka katakanlah kepada mereka: Marilah kita menyeru anak-anak kami serta anak-anak kamu dan perempuan-perempuan kami serta perempuan-perempuan kamu dan diri kami serta diri kamu, kemudian kita memohon kepada Allah dengan bersungguh-sungguh, serta kita meminta supaya laknat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang berdusta.
Inilah ayat Al-Quran yang ada kaitan dengan 'Mubahalah'. Ayat ini pernah ditafsirkan oleh Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang dalam kuliah-kuliah beliau di Masjid Rusila. Asal dan sebab diturunkan ayat ialah sempena kedatangan seramai 60 orang yahudi Najran, termasuk 14 orang pemimpin mereka menemui Rasulullah. Kisah ini ada dinyatakan oleh Ibnu Ishak dan dinaqalkan oleh Ibnu Kathir dalam tafsirnya.
Orang Yahudi ini telah berdebat dengan Rasulullah tentang kerasulan baginda serta juga kaitannya dengan kerasulan Nabi Isa alaihissalam. Mereka telah diajak oleh Rasulullah untuk membuktikan kebenaran Islam atau Kristian dengan bersumpah yakni mubahalah bersungguh-sungguh dengan laknat dari ALLAH terhadap sesiapa yang berbohong dan menyampaikan dakwaan palsu. Apabila Yahudi mendengarkan cabaran Rasulullah ini mereka telah balik berbincang dengan para ulama mereka, ternyata mereka gerun untuk bermubahalah kerana kata ulama mereka bahawa Rasulullah adalah sebenarnya nabi dan apabila mereka bermubahalah dengan Rasulullah maka kecelakaan akan ditimpakan atas mereka dan kaum mereka.
Inilah sedikit sebanyak kisah 'Mubahalah" yang telah dijelaskan dalam tafsir Ibnu Kathir dan dari kuliah Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang. Semoga kita sama-sama mendapatkan sedikit peringatan dan penjelasan.
Apapun yang kita bicarakan di tengah-tengah masyarakat memang akan mempunyai dua kesan, baik atau buruk. Ada yang pada anggapannya bagus dan baik tetapi tidak baik baginya atau bagi sesetengah orang, dan ada yang beranggapan tidak baik tetapi sebenarnya bagus dan baik untuknya atau sesetengah orang, dalam firman ALLAH menerusi surah Al-Baqaroh ayat 216 ada menyebutkannya.
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.“
Kita juga perlu bimbang kalau-kalau apa yang dibicarakan di khalayak ramai mempunyai unsur-unsur tohmahan atau fitnah serta membawa perbalahan di kalangan masyarakat. Semoga kita sentiasa berhati-hati dalam membicarakan sesuatu terutama apabila kita sedang dinilai dan diperhatikan orang. Wallahu 'alam.

Isnin, Julai 07, 2008

PASANG SURUT POLITIK MALAYSIA

Assalamualaikum
Salam sejahtera buat semua rakan-rakan yang berjuang di tengah-tengah jalan da'wah yang penuh dengan ranjau dan duri, penuh dengan susah payah, jerit perit dan berbagai-bagai tribulasi yang boleh dirasai ketika dalam saf perjuangan.
Entah macamana apabila telah selesai pilihanraya, kesan-kesan/impaknya mula dirasakan, arusnya kadangkala laju dan kadangkala perlahan. Rakyat kitapun mengikuti perkembangan demi perkembangan. Berbagai-bagai spekulasi dan komentar yang dilontarkan di sana dan di sini, menerjah telinga semua yang peka dan prihatin dengan masalah masyarakat.
Kita juga menjadi pemerhati, pembaca dan pemberi komen terhadap semua yang berlaku. Semuanya bakal menjadikan kita matang dalam memerhati, dalam berfikir serta matang dalam bertindak.
Mutakhir ini isu lapuk mengenai 'liwat' yang dilontarkan kembali ke tengah masyarakat oleh pihak-pihak yang mempunyai banyak tujuan dan agenda tersendiri yang payah kita nak duga. Kebenarannya masih tidak dapat dipastikan kerana baru di peringkat report polis. Tetapi seandainya isu politik adalah isu sebenarnya, sememangnya setiap yang mendengar berita ini dikemundangkan perlu berfikir dan menganalisanya dengan sedalam-dalamnya.
Dalam ayat 12 Surah An-Nur Allah berfirman :
لو لاسمعتموه ظن المؤمنون والمؤمنات بأنفسهم خيرا وقالوا هذا افك مبين
(Kalaulah apa yang kamu dengar itu menjadikan orang beriman lelaki dan perempuan beranggapan baik terhadap diri mereka sendiri, dan berkata ini adalah satu berita bohong yang nyata - An Nur 12)
Ayat di atas ada kena mengena dengan Abu Ayyub dan Ummu Ayyub yang mendengar berita tuduhan zina terhadap Aisyah. Mereka telah melihat tuduhan itu terhadap diri mereka sendiri, kalau aku sendiri aku tidak akan melakukan zina, bagaimana pula dengan Aisyah isteri Rasulullah tentulah dia tidak mungkin melakukannya. Itulah yang dikatakan beranggapan baik.
Sikap inilah yang perlu dipegang oleh semua pihak, samada orang perseorangan, pemimpin, pihak akhbar dan lain-lain. Agar isu yang menyentuh kepribadian dan maruah seseorang tidak dilelong di tengah masyarakat untuk tujuan persendirian dan kepuasan nafsu.
Tetapai sebagaimana kita semua tahu, kita bimbang isu ini bukan liwat sebenarnya tetapi adalah isu politik, isu cantas dalam politik, kotor dalam permainan sesetengah pihak. Seandainya ada unsur-unsur ini, maka kita mengharapkan agar ALLAH menyelesaikannya dengan sebaik-baiknya dan memberikan kekuatan kepada sesiapa yang ditimpa atasnya musibah ini. Serta mudah-mudahan ALLAH menginsafkan sesiapa yang berniat tidak baik jika ada.

Selasa, Mac 25, 2008

SUASANA LEPAS PRU12

Assalamualaikum
Salam bahagia buat semua. Selepas beberapa ketika berlangsungnya PRU12, banyak sangat berita sensasi yang masih kedengaran. Ini mungkin kerana keputusan PRU12 itu memberi kejutan yang tidak diduga sama sekali oleh semua pihak, walaupun oleh pakatan 'pembangkang' sekalipun.
4 negeri telah bertukar tampuk pemerintahan, 1 termasuk kelantan yang kekal dipertahankan oleh pemerintahan Ulama'. Kali ini suatu kejutan yang bukan calang-calang.
Kejutan juga berlaku kepada cara perlantikkan MB Perak, PAS yang memenangi 6 kerusi ditabalkan sebagam MB Perak kerana perlembagaan. Ramai juga pihak termasuk perti pemerintah yang memberi peringatan kepada LIM Kit Siang agar menghormati institusi raja, kerana LIM agak terlanjur sedikit, kalau tidakpun cuma sekadar menguji sensitiviti orang melayu sahaja. Selepas itu, kemelut itu terlerai dengan terlantiknya MB Perak dari orang melayu.
Selepas itu timbul pula isu perlantikkan MB Terengganu, apabila Pemangku Sultan Terengganu memberi watikahnya kepada YB AHmad Said ADUN Kijal, ramai memberi komentar, ada yang berbentuk persandaran undang-undang, ada juga berbentuk demostrasi. Pelik juga, kerana dulu kerajaan BN tidak membenarkan demostrasi jalanan, tapi kali ini pula dibenarkan dengan slogan "perhimpunan aman". Kalau dulu PAS buat demostrasi tak boleh, tapi bila BN buat boleh. Tak apalah, itu semua memang sudah lumrah, antara parti pemerintah dengan parti 'pembangkang'.
Cuma yang peliknya, beria-ia benar UMNO menyuruh LIM menghormati institusi raja, tetapi apabila tiba giliran UMNO sendiri dalam isu MB Terengganu, mereka tak ingat akan nasihat mereka kepada LIM. Banyak komentar dibuat, antaranya YB Ahmad Said akan dikenakan tindakan disiplin jika menerima jawatan MB itu, Peguam Negara Abdul Ghani Patailpun memainkan peranannya.
Rasanya, siapapun yang menjadi MB Terengganu, semuanya dari BN/UMNO juga, apalah yang susah sangat nak terima. Bukan dipilih dari orang PAS, kalau dipilih dari orang PAS memanglah patut dipertikaikan, itupun nak kena jagalah tatasusila dengan istana, tak bolehlah dibuat macam tak ada protokol.
Satu hal lagi, ada juga YB BN yang mengugut untuk letak jawatan jika YB Ahmad Said dilantik MB. Itupun salah satu cara menentang ketentuan istana. Hai kalaulah letak jawatan, apa pula jadi dengan Terengganu....adakah ini bermaksud nak buat pilihanraya balik ????? hai payah nak faham tu. Adakah masa kenyataan emosi itu dibuat, yang pemberi kenyataan berada dalam keadaan sedar dan waras...... dan pernahkah difikirkan tentang mandat rakyat????? Semoga ALLAH menyelesaikan hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan umum ini sebaik-baiknya.

Selasa, Februari 26, 2008

...buat pengundi negeriku yang tercinta Terengganu

Assalamualaikum
Rasanya perlu diberikan peringatan kepada pengundi/rakyat terengganu bahawa pemerintah BN di terengganu ialah selama 44 tahun. Manakala PAS memerintah terengganu sekitar 4 tahun lebih sahaja. Sepanjang pemerintahan selama 4 tahun lebih itu, PAS telah menghapuskan cukai pintu, menghapuskan tol di Jambatan Sulatan Mahmud dan yang paling ketara ialah pemberian tanah kepada rakyat yang sejak 70 an lagi telah diberhentikan oleh kerajaan BN.
Susah juga ye, ada pengundi yang nak bayar cukai pintu, pelik juga ye. Begitu juga dengan pinjaman kenderaan yang telah menyelamatkan kakitangan kerajaan daripada riba, tetapi rakyat juga pilih BN dalam p/raya ke 11, agaknya rakyat nak bayar riba...yelah tu agoknya.
Wahai rakyat terengganu fikir-fikirkanlah.

TOLAK ISLAM HADHARI DGN PRU12 INI

Assalamualaikum
Kepada semua rakyat Malaysia yang berugama Islam perlu ingat bahawa 10 atau 11 tahun nanti agama Islam yang mulia ini akan bertukar dengan Islam Hadhari sekiranya mereka tidak bertindak sesuatu sewaktu diberi peluang mengubahnya ketika Pilihanraya.
Mengapa Islam Hadhari perlu ditolak. Mudah sahaja, antaranya.
Dari Segi Namanya
Dalam Al Quran Islam disebut sebagai agama yang sebenarnya yang diutuskan-NYA, Firman Allah ta'ala :
إن الدينَ عند الله الاسلام
(Sesungguhnya Agama di sisi Allah ialah Islam)
Nama Islam ini diberikan oleh Allah, tapi nama Islam hadhari itu siapa yang berikan.
Dari Segi Lengkap :
Islam yang kita anuti ini sekarang dah amat lengkap dan tak perlu lagi sebarang penjenamaan yang lain serta suatu modul yang lain yang menjadikan umat Islam sendiri keliru. Firman Allah taala :
اليوم أكملتُ لكم ديكم وأتممتُ عليكم نعمتي ورضيتُ لكمُ الاسلام دينا
(Pada hari ini (Hajjaul Wada') telah KU sempurnakan untukmu agamamu, dan telah ke cukupkan ni'mat-KU atasmu dan telah KU redahi Islam sebagai anutan (cara hidupmu)
Dari Segi Asasnya :
Islam yang kita anuti ditegakkan di atas 5 Rukun Islam serta 6 Rukun Iman, kedua-dua rukun ini amat lengkap. Sedangkan asas Islam Hadhari 10, yang mana satu yang nak dipakai. Ini juga suatu kekeliruan. Islam Hadhari itu ke yang lengkap atau Islam yang mempunyai 11 rukun ini yang lengkap. Sabda Rasulullah sollahu 'alahi wasallam :
بُنشَ الاسلام على خمسٍ
(Dibina akan Islam itu di atas lima perkara, iaitu rukun ISlam)
Islam di asaskan oleh Aqidah yang sebenarnya, dan sumber seluruh rukun-rukun ini dari sumbernya yang asal iaitu dari Allah dan Rasulnya, Rasul kita Muhammadlah yang telah menggariskan semua rukun-rukun ini.
Tetapi apakah sumber yang diambil oleh Islam Hadhari?
Dari Segi Kekeliruan :
1) Satu hari nanti semua masyarakat Islam akan ditanya oleh anak-anak mereka, apakah beza Islam dengan Islam hadhari ? ini timbul kerana giatnya kerja-kerja kerajaan mengetengahkan Islam hadhari tanpa mengetengahkan Islam yang sebenarnya.
2) Kemanakah perginya hukum dan undang-undang jenayah Islam yang merupakan tonggak untuk mewujudkan masyarakat yang selamat dari sebarang gejala? rasanya dalam Islam hadhari tak ada dinyatakan ????
Marilah sama-sama kita fikirkan, kalau tidak kita akan berdosa kerana telah memperkenalkan islam hadhari berbanding Islam yang diturunkan ALLAH.

Khamis, Februari 21, 2008

CERITA SI TEMPANG DENGAN SI BUTA


Dalam kitab Tafsir Ibnu Kastir ada dibawa satu cerita......

cerita bagaimana pemimpin dan rakyat di bawa di hadapan ALLAH untuk dihitung amalannya, maka di saat mereka telah diputuskan masuk neraka, rakyatpun menyalahkan pemimpin kerana menyesatkan mereka, pemimpin membela diri bahawa mereka bukan menyuruh rakyat mengikut mereka. Kedua-dua pihakpun bertengkaran di hadapan ALLAH......salah menyalah antara satu sama lain.

Bagi menyelesaikan pertengkaran mereka itu, ALlah menyuruh Malaikat menyelesaikannya. Lalu Malaikat itupun bercerita kepada pemimpin dan rakyat, bahawa ada seorang buta yang masuk dalam satu kebun bukan miliknya, si buta itu tercium bau buah-buahan yang sedang masak dan berusaha mengambil tetapi tidak mampu, tidak berapa lama masuk pula ke dalam kebun itu seorang yang tempang kakinya. Kata si tempang "hai buta! kenapa kau tak ambik buah-buah yang sedap ni?", kata si buta "kan aku ni buta manalah nak nampak!" Kalau macam tu, aku naik atas bahu engkau dan petik buahnya, kerana mata aku tak buta, tak berapa lama buah-buah yang ranum telah mereka kecapi keenakkannya, sedang kebun itu adalah kebun orang, bukan milik mereka berdua.

Malaikat bertanya kepada pemimpin dan rakyat "dalam kes ini, siapakah yang salah si buat atau si tempang?" spontan pemimpin dan rakyat menjawab "kedua-duanyalah yang salah!!!, jadi kata Malaikat kamu pemimpin salah, dan kamu rakyat yang beri kuasa pada pemimpin pun salah juga, jadinya kamu semua masuk neraka.

Hah! rakan-rakan semua, ada tak di kalangan rakan-rakan yang nak jadi pemimpin sebegitu ataupun rakyat yang sebegitu????

Kalau saya....saya gerun pada api neraka tu!.

lagi-lagi pilihanraya

Assalamualaikum

Marilah sama-sama kita fikirkan duhai semua pengundi yang budiman......juga kepada sesiapa yang amat terkesan dengan imannya....

Cuba kita tengok gambar ini :


Gambar ini adalah kilang arak yang besarnya menyamai 10x masjid, ataupun mungkin lebih lagi. Siapakah yang bertanggungjawab menjadikannya kekal sehingga sekarang ? Jawapan itu perlu semua pengundi tanya pada diri sendiri.

Jawapannya, bukan saya, saya cuma pangkah beri kuasa sahaja! tidakkah dengan memberi kuasa secara pangkah itu menyebabkan kerajaan sedia ada dapat meneruskan pemerintahannya dan meneruskan agenda kilang arak ini ??????? kalau begitu boleh tak dikatakan bahawa sesiapa yang memangkah ialah memberi kuasa, dan dengan kuasa itu kilang arak itu dikekalkan di bumi Malaysia, maknanya semua pengundi yang memberikan kuasa itu sebenarnya juga sedang mengekalkan kilang araknya itu???? adakah anda setuju.... ataupun anda mahu nafikan.

Itu tak sebut lagi, tempat nombor ekor, tempat jualan arak, karoke, rumah urut, tempat judi berlesen, dan lain-lain lagi. Kalau sesiapa yang pernah ke genting, cuba tengok puas-puas apa ada di atas sana, bukankah itu tempat judi ........ adakah anda semua yang membinanya? tidakkah gamaknya !!! tapi tidakkah anda yang beri undi sampai kerajaan yang ada mampu membinanya, maknanya andalah yang membinanya?????? gamaknya salah jugak tu....

Dah tu....agaknya ALLAH tanya tak usaha-usaha tangan kita yang kita duk pangkah setiap kali datang pilihanraya.

Saya gerun dengan neraka ALLAH.

Selasa, Februari 19, 2008

....tentang pilihanraya

Salam
Pelik juga ye rakan-rakan sekelian, bila tengok tv sehari dua ni rase jemu tak menentu, sekejap tayang tentang imtiaz di terengganu, sekejap tayang tentang peningkatan jenayah di kelantan. Dalam benak duk terfikir, negeri lain tak ada jenayah agaknya? dan di terengganu sahaja ke yang maju setakat ini di malaysia, negeri lain tak kut ye ? susah nak fikir, kadang-kadang fikir tak berapa logik sangat!
Saya pernah jugak tengok dan dengar kejayaan Ma'had Muhammadi di kelantan. Kejayaan sekolah sains agama di kelantan juga, tapi tak pulak ditayang dalam tv. Pelik jugak tu. Rasanya orang kelantan tahu benar pasal kelantan, malah orang luar yang sering berulang alik ke kelantanpun tahu kemajuan kelantan sehingga ke hari ini.
Bila saya lalu federal highway terpandang kilang arak besar di sebelah kiri, agaknya itukah dia kejayaan ????? susah nak kate tu ye. Bila naik pesawat mas, tengok orang tonggang arak, banyak pulak tu...tertanya jugak benak ni.....mestikah ada arak dalam pesawat kita ? tak ada arak tak maju ke ?
Dah tu bila tengok tv, terpandang pulak cerita-cerita pelik yang menyuburkan nafsu manusia, artis-artis melalak-lalak tak tentu pasal, anak-anak muda yang melonjak-lonjak kerana kagumkan artis pujaan mereka. Elok ke macam tu.
Apekah yang dilakukan oleh orang yang ada kuasa, yang ada kebendaan yang banyak, mana jabatan agama, mana institusi mufti, mana dia kadi-kadi, mana dia insitusi agama....tak nak tegur ke?
APAKAH SEMUA INI PERLU DIKEKALKAN OLEH RAKYAT MALAYSIA YANG TERPELAJAR.......fikir-fikirkanlah, kan kita ada kuasa mengubah tanpa rasa segan silu, tanpa rasa terancam apa-apa, tanpa perlu menumpahkah darah......kenapa tak serahkan kuasa kepada sesiapa yang mampu buat Islam, memerintah cara Islam, mentadbir cara Islam, menghukum cara Islam dan semuanya cara Islam.
Kan Islam dah memang sempurna, dah memang lengkap, dah memang terbukti sejak zaman berzaman dulu.
Semoga kita benar-benar beriman.