Khamis, Mei 24, 2018

CITA-CITA YANG TIDAK KESAMPAIAN



CITA-CITA YANG TIDAK KESAMPAIAN
Al-Furqan Ayat 27 – 28
Bercita-cita Untuk Mengikuti Rasul Setelah Berada di Mahsyar
وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَىٰ يَدَيْهِ يَقُولُ يَا لَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُولِ سَبِيلًا

Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata: "Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul".
يَا وَيْلَتَىٰ لَيْتَنِي لَمْ أَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيلًا

Kecekalakaan  besarlah bagiku; kiranya aku (dulu) tidak menjadikan sifulan itu teman akrab(ku)

Sebab Nuzul Ayat

Ayat ini turun mengisahkan tentang seorang kuffar Quraisy bernama Uqbah bin Abi Mu’ith, 
engan teman karibnya iaitu Umayyah bin Khalaf Al-Jumhi.
Ibnu Katsir juga mengatakan yang serupa dengan tafsiran Imam Qurthubi bahwa kelak dihari Kiamat orang zalim ini akan menyesal disaat penyesalanya tersebut tidak bermanfaat baginya dan kedua tanganya akan meraih kerugian dan penyesalan.
Ayat ini iaitu ayat 27 hingga 28 surah al Furqan, baik sebab turunnya kepada Uqbah bin Abu Mu’ith atau kepada selainya dari orang-orang yang celaka, maka ia tetap berlaku umum untuk setiap orang yang zalim, sebagaimana firman Allah SWT:
يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولَا


66. Pada hari ketika muka mereka dibolak-balikan dalam neraka, mereka berkata: "Alangkah baiknya, andaikata kami taat kepada Allah dan taat (pula) kepada Rasul" Al-Ahzab Ayat 66
: يَلَيْتَنِيْ اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُوْلِ سَبِيْلًا﴿ 27﴾ يَوَيْلَتَى لَيْتَنِيْ لَمْ اَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيْلًا.

“Aduhai kiranya dulu aku mengambil jalan (yang lurus) bersama Rasul. Kecelakaan besar bagiku, kiranya dulu aku tidak menjadikan si fulan itu teman akrab(ku). Yaitu orang yang telah memalingkannya dari hidayah dan menyimpangkannya ke arah kesesatan
Dikisahkan Uqbah bin Abi Mu’it sering berada dengan Rasulillah SAW, dia tidak menyakiti baginda. Berbeza dengan kuffar quraisy yang lain sering sangat menyakiti baginda. Hal ini menyebabkan Uqbah dianggap telah masuk Islam. Hal telah diviralkan di kalangan kuffar quraisy.
Apabila kawan karib Uqbah iaitu Umaiyyah bin Khalaf mendengar akan hal hal ini sekembalinya dari Syam, maka Umaiyyahpun ingin mengetahui kebenaran kisah ini dengan bertanya sendiri akan Uqbah. Apabila jelas bahawa Uqbah masih musyrik, Cuma masalahnya ialah dia telah dikatakan masuk Islam. Maka Umaiyyah menyuruh Uqbah menemui Rasulullah dan meludah muka baginda. Ternyata Uqbah menerima pandangan Umaiyyah dan beliau telah meludahi muka Rasulullah SAW dan baginda tidak bertindak membalas apa-apa selain menyapu wajah baginda dari ludah, namun begitu Rasulullah membalasnya dengan sabdanya “Jika aku mendapatimu keluar dari gunung-gunung Makkah, aku akan memenggal lehermu dalam keadaan terbelenggu”.
Pada saat perang Badar dan para sahabatnya keluar untuk berperang, ia menolakk untuk keluar. Para sahabatmnya bertanya: “Keluarlah bersama kami”. Ia berkata: “Orang itu (Nabi) telah berjanji kepadaku sekiranya mendapatkanku keluar dari gunung-gunung Makkah ia akan memenggal leherku dalam keadaan diborgol.” Mereka lalu mengatakan: “Engkau mempuyai unta merah yang tidak bisa dikejar. Seandainya kita terdesak dan kalah, engkau bisa lari dengannya.”
Akhirnya Abu Mu’ith pun keluar bersama sahabatnya. Pada saat itu kaum musyrikin kalah dan kaum Muslimin membawa 70 orang tawanan dan salah satu diantaranya adalah Uqbah bin Abu Mu’ith. Lalu ia mendatangi Rasulallah seraya berkata: “Engkau akan membunuhku di antara mereka semua?. Baginda menjawab: “Ya, disebabkan engkau telah meludahi wajahku”. Dan Allah menurutkan ayat ini: “Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya, sampai ayat “Dan adalah syaithan itu tidak  mau menolong manusia”.[3]

An-Naba’ Ayat 40
Bercita-cita Untuk Menjadi Tanah
إِنَّا أَنْذَرْنَاكُمْ عَذَابًا قَرِيبًا يَوْمَ يَنْظُرُ الْمَرْءُ مَا قَدَّمَتْ يَدَاهُ وَيَقُولُ الْكَافِرُ يَا لَيْتَنِي كُنْتُ تُرَابًا

40. Sesungguhnya Kami telah memperingatkan kepadamu (hai orang kafir) siksa yang dekat, pada hari manusia melihat apa yang telah diperbuat oleh kedua tangannya; dan orang kafir berkata: "Alangkah baiknya sekiranya aku dahulu adalah tanah"
As Syahid Syed Qutb menjelaskan ayatini secara padat untuk diambil pengajaran oleh setiap Muslim. Tulis beliau ketika mengulas ayat ini:
“Tidaklah orang berkata begini (alangkah baiknya aku menjadi tanah) melainkan dia berada dalam kesempitan dan kesedihan yang tersangat.
Ini adalah kalimat yang memberikan bayang-bayang ketakutan dan penyesalan. Sehingga dia berangan-angan untuk tidak menjadi manusia, dan(mahu) menjadi unsur yang diabaikan dan disia-siakan(tak diperhitungkan). Dia melihat bahawa dengan demikian itu(menjadi tanah) adalah lebih ringan dari menghadapi keadaan yang menakutkan dan mengerikan. Ini satu sikap yang berlawanan dengan keadaan ketika mereka mempertanyakan dan meragukan berita besar tersebut (perihal wujudnya hari akhirat dan pembalasan).”
أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ

Maka apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?  Al-Mu’minun Ayat 115
Ayat 40 Surah An-Naba’ hakikatnya adalah ayat yang sangat mendalam. Seakan-akan Allah SWT hendak berkata kepada kita yang masih hidup: “Engkau masih lagi hidup, jangan sampai menyesal seperti apa yang telah Aku khabarkan.”
Kiamat belum berlaku, hari pembalasan belum berlangsung. Namun kasihnya Allah SWT, Dia mengkhabarkan kepada kita apa akan berlaku pada hari tersebut, sekiranya kita mendurhakaiNya.
KISAH AL-WALID BIN MUGHIRAH MENDAKI GUNUNG DALAM NERAKA
Di Jahannam terdapat sebuah gunung api Shu’uda yang Allah memerintahkan orang kafir iaitu Al-Walid bin Mughirah untuk mendakinya sebagaimana dalam Surah Al Muddatshir Ayat 17 :
سَأُرْهِقُهُ صَعُودًا

Aku akan membebaninya mendaki pendakian yang memayahkan – Al Muddatshir
Menurut riwayat Imam Ahmad, setiap kali dia meletakkan tangannya di atas gunung tersebut, maka tangannya langsung meleleh. Dan ketika diangkat kembali seperti semula. Dia akan menghabiskan waktu selama 70 tahun untuk mendakinya, dan menuruninya selama 70 tahun juga.
Al-Fajr Ayat 24
Cita-cita Untuk Beramal Soleh Ketika Di Dunia
يَقُولُ يَا لَيْتَنِي قَدَّمْتُ لِحَيَاتِي

24. Dia mengatakan: "Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal saleh) untuk hidupku ini".
Dia akan berkata begitu kerana dia akan menyesal sesangatnya. Kerana dia sudah tahu yang dia akan mengalami masalah yang berat nanti. Dia tahu yang dia sudah celaka nasibnya. Tidak ada harapan untuk balik ke dunia untuk memperbaiki amalannya.
قَدَّمتُ لِحَياتي

Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal saleh) untuk hidupku ini”
Dia juga alangkah baiknya kalau قَدَّمتُ (aku menyimpan dengan menghantar amal) untuk hidupku yang sebenarnya di akhirat. Ini adalah kerana hidup yang kekal adalah di akhirat nanti, bukannya di dunia ini. Mereka amat menyesal kerana dulu mereka sibuk kumpul untuk dunia tapi sekarang mereka dah tahu yang kehidupan dunia tidak ada apa pun, tidak ada nilai langsung.
Begitulah sepatutnya kita menabung untuk kehidupan yang sebenarnya, iaitu di akhirat kelak. Malangnya manusia sibuk mengumpul untuk dunia mereka sahaja.
Sebagaimana firman Allah: Al-Munafiqun Ayat 10
وَأَنْفِقُوا مِنْ مَا رَزَقْنَاكُمْ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَأْتِيَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ فَيَقُولَ رَبِّ لَوْلَا أَخَّرْتَنِي إِلَىٰ أَجَلٍ قَرِيبٍ فَأَصَّدَّقَ وَأَكُنْ مِنَ الصَّالِحِينَ

10. Dan belanjakanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang kematian kepada salah seorang di antara kamu; lalu ia berkata: "Ya Rabb-ku, mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian)ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku termasuk orang-orang yang saleh?
Kenapa dia tidak mengatakan,“Maka aku dapat melaksanakan haji atau umrah” atau “Maka aku dapat melakukan sholat atau puasa” dan lain-lain lagi dari ibadat.
Berkata para ulama,
Tidaklah seorang mayit menyebutkan “sedekah” kecuali karena dia melihat besarnya pahala dan imbas baiknya setelah dia meninggal…
Maka, perbanyaklah bersedekah, karena seorang mukmin akan berada dibawah naungan sedekahnnya…
Rasulullah Shallallahu alaihi wa Sallam bersabda,
“Setiap orang akan berada di bawah naungan sedekahnya, hingga diputuskan perkara-perkara di antara manusia.” (HR. Ahmad)


ورد في الأثر ان رجلا كان مريضا .. وكان النبي يسال عنه دائما
فسال عنه ذات قال كيف فلان .. فقالوا له الصحابه لقد مات .. فقال ألم يقل شيئا قبل ان يموت ؟
فقالوا له : بلا .. قال (ليتها كانت كثيره .. ليتها كانت جديده .. ليتها كانت كامله ) .. ولكننا لم نفهم ماذا اراد بها

Terdapat satu Athar seorang lelaki sedang sakit. Rasulullah sentiasa menanyakan khabarnya. Satu hari diberitahu kepada baginda bahawa lelaki ini telah wafat, lalu Rasulullah bertanya apakah ada sesuatu yang disebutnya sebelum ia wafat, kata sahabat ada. Kata lelaki itu alangkah baik jika banyak, alangkah baik jika baharu dan alangkah baik jika penuh.
Para Sahabat menjawab, bahkan dia berkata : Alangkah baik jika banyak... alangkah baik jika ia baharu .... alangkah baiknya jika ia penuh, tetapi kami tidak memahami apakah maksudnya. Lantas Rasulullah menjelaskan

فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم ( ذاك رجلا خرج في صلاه الفجر ذات مره .. فوجد رجلا اعمى في الطريق .. فأخذ بيده حتى أوصله الى المسجد .. فلما رأى أجر هذه الخطوات قال يا ليتها كانت كثيره .

Simati pernah menolong seorang buta ke masjid, ketika hampir nazaknya dibentangkan kepadanya pahalanya. Lalu kerana sangat besar pahalanya dia bercita-cita untuk menolong orang buta itu berkali-kali lagi tetapi tidak kesampaian.

وخرج مره اخرى الى المسجد فوجد رجلا مريضا لا حله عليه .. وكان يرتدي حلتين .. واحده جديده والاخرى قديمه .. فاخذ القديمه واكساها الرجل . فلما رأى أجرها قال يا ليتها كانت الجديده

Pernah juga satu ketika ketika dalam perjalanan ke masjid dijumpai seorang lelaki yang sakit serta tidak berpakaian. Ketika itu si mati memakai dua pakaian, satu yang baharu dan satu yang lama. Disedekahkan yang lama dengan memakaikannya kepada lelaki yang sakit tadi. Apabila Allah memperlihatkan pahala jika bersedekah yang baharu ketika nazaknya maka dia mengeluh “alangkah baiknya kalau ia baharu!”
وذات مره سأل زوجته ما عندنا من طعام ؟ فقالت له ما عندنا غير رغيف من شعير .. فأخذه واذا بالباب يطرق .. فذاك سائل يسال الطعام .. فقسم له نصف الرغيف واعطاه اياه .. فلما رأى اجره قال يا ليتها كانت كامله )

Ada berlaku satu perkara si mati bertanyakan isterinya tentang simpanan makanan yang mereka ada. Isterinya menjawab mereka hanya ada sedikit dari bijian syair, lalu diambilnya sambil ketika itu ada orang mengetuk pintu rumahnya. Kelihatan yang datang seorang yang mohon bantuan makanan, lalu dia berikan separuh dari syair yang ada di tangannya. Ketika dia nazak, Allah perlihatkan ganjaran yang akan diperolehi jika diberikannya semua, lalu dia berkata “Alangkah baiknya jikan semua!”



Al-Haqqah Ayat 25
Bercita-cita Supaya Tidak diberikan Kitab Amalan
وَأَمَّا مَنْ أُوتِيَ كِتَابَهُ بِشِمَالِهِ فَيَقُولُ يَا لَيْتَنِي لَمْ أُوتَ كِتَابِيَهْ

25. Adapun orang yang diberikan kepadanya kitabnya dari sebelah kirinya, maka dia berkata: "Wahai alangkah baiknya kiranya tidak diberikan kepadaku kitabku (ini).
Segala amalan manusia akan didedahkan di padang mahsyar. Kesemua amalannya tercatat dalam buku amalannya, manusia hairan dan rasa pelik dengan catatan yang sangat terperinci, tidak tertinggal walaupun sebesar biji sawi dari amalannya ketika di dunia. Firman Allah Ta’ala dalam Surah Al-Kahf Ayat 49
وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَٰذَا الْكِتَابِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلَا كَبِيرَةً إِلَّا أَحْصَاهَا ۚ وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا ۗ وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا


49. Dan diletakkanlah kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata: "Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada (tertulis). Dan Tuhanmu tidak menganiaya seorang juapun".
Ketika di padang mahsyar nanti setiap manusia akan diberikan buku amalannya samada dari arah kanan atau dari arah kiri. Berbahagialah manusia yang diberikan buku amalannya dari sebelah kanan kerana ia menandakan dia adalah ahli syurga. Tapi ada manusia yang memiliki dosa yang banyak sehingga berlipat-lipat buku amalannya yang tercatat segala dosanya di dalamnya. Namun jika dia diberikan rahmat oleh Allah maka tiada rasa bimbang padanya tentang neraka.

وروى أحمد وغيره عن عبد الله بن عمرو قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: "إن الله سيخلص رجلاً من أمتي على رؤوس الخلائق يوم القيامة، فينشر عليه تسعةً وتسعين سجلاً، كل سجل مدّ البصر، ثم يقول له أتنكر من هذا شيئاً؟ أظلمتك كتبتي الحافظون؟ قال: لا يارب، فيقول ألك عذر أو حسنة؟ فيبهت الرجل، فيقول: لا، يارب، فيقول: بلى، إن لك عندنا حسنة واحدة، لا ظلم اليوم عليك، فتخرج له بطاقة فيها: أشهد أن لا إله إلا الله، وأن محمداً رسول الله. فيقول أحضروه، فيقول: يارب وما هذه البطاقة مع هذه السجلات؟ فقال: إنك لا تظلم، قال: فتوضع السجلات في كفه، والبطاقة في كفة، قال: فطاشت السجلات، ولا يثقل شيء بسم الله الرحمن الرحيم".

Diriwayatkan dari ‘Abdullah bin ‘Amr bin al-‘Ash radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya): “Sungguh Allah akan membebaskan seseorang dari umatku di hadapan seluruh manusia pada hari Kiamat dimana ketika itu dibentangkan 99 gulungan catatan (dosa) miliknya. Setiap gulungan panjangnya sejauh mata memandang, kemudian Allah berfirman: ‘Apakah ada yang engkau ingkari dari semua catatan ini? Apakah para (Malaikat) pencatat amal telah menganiayamu?,’
Dia menjawab: ‘Tidak wahai Rabbku,’ Allah bertanya: ‘Apakah engkau memiliki uzor (alasan)?,’ Dia menjawab: ‘Tidak Wahai Rabbku.’ Allah berfirman: “Bahkan sesungguhnya engkau memiliki satu kebaikan di sisi-Ku dan sungguh pada hari ini engkau tidak akan dianiaya sedikitpun. Kemudian dikeluarkanlah sebuah kartu (bithoqoh) yang di dalamnya terdapat kalimat:
.
أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
.
Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya.
Lalu Allah berfirman: ‘Hadirkan timbanganmu.’ Dia berkata: ‘Wahai Rabbku, apalah artinya kartu ini dibandingkan seluruh gulungan (dosa) itu?,’ Allah berfirman: ‘Sungguh kamu tidak akan dianiaya.’
Kemudian diletakkanlah gulungan-gulungan tersebut pada satu daun timbangan dan kartu itu pada daun timbangan yang lain. Maka gulungan-gulungan (dosa) tersebut terangkat dan kartu (laa ilaaha illallah) lebih berat. Demikianlah tidak ada satu pun yang lebih berat dari sesuatu yang padanya terdapat Nama Allah.”

Jumaat, Februari 02, 2018

BUKU PERANG ARMAGEDDON : NO.7. ZINA & PERBUATAN KOTOR

Banyaknya perbuatan zina dan perbuatan-perbuatan kotor.

PENJELASANNYA

Perbuatan zina adalah perbuatan yang sangat besar dosanya, ini jelas dinyatakan dalam firman Allah :
Al-Isra' Ayat 32
وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا ۖ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا
Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.

Ayat tersebut menyebut dengan kalimah ‘jangan kamu hampiri zina’ dengan maksud semua perkara yang membawa kepada perbuatan terkutuk ini diharamkan. Dengan maksud bahawa bukan zina sahaja yang diharamkan tetapi perkara-perkara yang melorongkan seseorang kepadanya juga turut diharamkan.
Daripada Abu Hurairah, sabda Rasulullah SAW:

إِنَّ اللَّهَ كَتَبَ عَلَى ابْنِ آدَمَ حَظَّهُ مِنَ الزِّنَا، أَدْرَكَ ذَلِكَ لاَ مَحَالَةَ، فَزِنَا العَيْنِ النَّظَرُ، وَزِنَا اللِّسَانِ المَنْطِقُ، والقلب تَمَنَّى وَتَشْتَهِي، وَالفَرْجُ يُصَدِّقُ ذَلِكَ كُلَّهُ وَيُكَذِّبُهُ
Maksudnya: “Sesungguhnya Allah telah menetapkan bahagian zina untuk setiap anak Adam, dia akan mendapatkannya dan tidak boleh dihindari, maka zina mata dengan melihat, zina lidah dengan ucapan, zina hati dengan membayangkan dan merasakan syahwat, sedangkan kemaluan membenarkan semua itu atau mendustakannya.”

BERDUA-DUAAN BOLEH MENATIJAHKAN ZINA

Salah satu larangan yang boleh membawa kepada zina ialah berdua-duaan, maka berdua-duan dengan wanita yang bukan mahram diharamkan juga. Sebagaimana yang disabdakan oleh baginda sollahu alaihi wasallam :
((…أَلاَ لاَ يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِامْرَأَةٍ إِلاَّ كَانَ ثَالِثُهُمَا الشَيْطَانَ…)).
…Janganlah seorang laki-laki berkhalwat (berdua-duaan) dengan seorang wanita, melainkan yang ketiga dari mereka adalah syaitan…”(HR. Tirmidzi, no.2165)

ALLAH TIDAK BERBICARA DENGAN ORANG YANG BERZINA

وعن أبي هريرة قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ((ثلاثةٌ لا يكلمهم الله يوم القيامة، ولا يزكيهم، ولا ينظر إليهم، ولهم عذابٌ أليمٌ: شيخٌ زانٍ، وملكٌ كذابٌ، وعائلٌ مستكبرٌ))؛ رواه مسلم.
Artinya: “Tiga (jenis manusia) yang tidak diajak bicara oleh Allah pada hari kiamat dan tidak pula Allah menyucikan mereka dan tidak memandang kepada mereka, sedang bagi mereka siksa yang pedih, yaitu: laki-laki tua yang suka berzina, seorang raja pendusta dan orang miskin yang sombong” (HR. Muslim)

ZINA BERLELUASA DI HUJUNG DUNIA

ثنا عَبْدُ الْوَارِثِ ، ثنا أَبُو التَّيَّاحِ ، ثنا أَنَسٌ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : مِنْ أَشْرَاطِ السَّاعَةِ أَنْ يُرْفَعَ الْعِلْمُ وَيَثْبَتَ الْجَهْلُ ، وَيُشْرَبَ الْخَمْرُ ، وَيَظْهَرَ الزِّنَا " .
Artinya: “Sesungguhnya diantara tanda-tanda kiamat yaitu diangkatnya ilmu dan kebodohan nampak jelas, dan banyak yang minum khamar dan banyak orang berzina secara terang-terangan” (HR. Bukhari dan Muslim)
Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim.

Jelaslah maksud “jangan mendekati” dalam al-Quran menunjukkan bahawa semua sarana yang membawa kepada zina seperti pandangan mata, sentuhan dan berkhalwat adalah haram dan dijauhi, walaupun dikira sebagai dosa-dosa kecil.

HUBUNGAN LUAR TABI’I JUGA SEBAHAGIAN DARI ZINA

Berkenaan dengan homoseksual, perkataan “fahisyah” dalam ayat tersebut juga merujuk kepada kategori perbuatan keji termasuk liwat. Firman Allah SWT:

وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ مَا سَبَقَكُم بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِّنَ الْعَالَمِين إِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ شَهْوَةً مِّن دُونِ النِّسَاءِ ۚ بَلْ أَنتُمْ قَوْمٌ مُّسْرِفُونَ
Maksudnya: Dan Nabi Lut juga (Kami utuskan). Ingatlah ketika ia berkata kepada kaumnya: "Patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji, yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari penduduk alam ini sebelum kamu?. "Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk memuaskan nafsu syahwat kamu dengan meninggalkan perempuan, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas".

DUA KISAH ZINA ZAMAN BAGINDA SOLLAHU ALAIHI WASALLAM

Dari Imran bin Husain, bahawa seorang wanita dari Juhainah datang menghadap kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam (pemerintah), padahal dia sedang hamil akibat melakukan zina. Wanita itu berkata: “Wahai Rasulullah, aku telah melanggar hukum, oleh kerana itu tegakkanlah hukuman itu (rejam) ke atasku.”
Lalu Nabi Allah memanggil wali perempuan itu dan bersabda kepadanya: “Rawatlah wanita ini sebaik-baiknya, apabila dia telah melahirkan, bawalah dia ke hadapanku.” Lalu walinya melakukan pesan tersebut. Setelah itu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan untuk merejam wanita tersebut, maka pakaian wanita tersebut dirapikan (agar auratnya tidak terbuka ketika direjam). Kemudian beliau perintahkan agar dia direjam.
Setelah direjam, beliau mengsolatkan jenazahnya, namun hal itu menjadikan Umar Al-Khaattab bertanya kepada beliau: “Wahai Nabi Allah, perlukah dia disolatkan? Bukankah dia telah berzina?” Beliau menjawab: “Sungguh, dia telah bertaubat kalau sekiranya taubatnya dibahagi-bahagikan kepada tujuh puluh orang penduduk Madinah, pasti taubatnya akan mencukupi mereka semua. Adakah taubat yang lebih utama (hebat) daripada menyerahkan nyawa kepada Allah Ta’ala secara ikhlas?”
(Sahih Muslim, no. 3209, Sunan Abu Daud, no. 3852)

2. Si bujang berzina dengan isteri orang

Dari Abu Hurairah dan Zaid bin Khalid Al Juhaniy radhiallahu ‘anhuma bahawa keduanya berkata: “Ada seorang warga Arab datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata: “Wahai Rasulullah, aku bersumpah atas nama Allah kepadamu, bahawa engkau tidak memutuskan perkara di antara kami melainkan dengan Kitab Allah. Lalu lawannya yang tutur katanya lebih baik daripadanya berkata: “Dia benar, putuskan perkara di antara kami dengan Kitab Allah dan perkenankanlah untukku”. Maka Rasululloh shallallahu ‘alaihi wasallam besabda: “Katakan”.

Maka warga Arab itu berkata: “Sesunguhnya anakku adalah buruh yang bekerja pada orang ini lalu dia berzina dengan isterinya maka aku diberitahu bahawa anakku harus direjam. Kemudian aku tebus anakku dengan seratus ekor kambing dan seorang hamba wanita kemudian aku bertanya kepada ahli ilmu lalu mereka memberitahu aku bahawa atas anakku cukup dicambuk (dirotan) seratus kali dan diasingkan selama setahun sedangkan untuk isteri orang ini direjam.”
Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Demi Zat yang jiwaku berada di tangan-Nya, sungguh aku akan putuskan buat kalian berdua dengan menggunakan Kitab Allah. Ada pun seorang hamba wanita dan kambing seharusnya dikembalikan dan untuk anakmu dikenakan hukum cambuk (rotan) sebanyak seratus kali dan diasingkan selama setahun. Ada pun kamu wahai Unais (panggilan bagi Anas bin Malik), esok pagi datangilah isteri orang ini. Jika dia mengaku maka rejamlah dia.” Kemudian Unais mendatangi wanita itu dan dia mengakuinya. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan agar wanita itu direjam.”

(Sahih Bukhari, no. 2523, no. 6143, no. 6332)

Perang Armageddon : Tanda Kecil No. 6 Arak

6. Arak
Meminum khamar (arak) dan menamakan perbuatan tersebut bukan dengan namanya. Rasulullah Sollahu alaihi wasallam bersabda :
يشربن ناس من أمتي الخمر يسمونها بغير اسمها
الراوي : سفيان الثوري / المحدث : أبو داود/ المصدر : سنن أبي داود الصفحة أو الرقم: 3689

Sebahagian orang dari umatku akan meminum khamar dan mereka akan menamakan perbuatan tersebut bukan dengan namanya.

ARAK SANGAT KEJI DAN DARI AMALAN SYAITAN
Arak disebut dalam firman Allah di bawah sebagai suatu perkara yang keji serta menjadi satu daripada amalan syaitan, pada hujung ayat tersebut disuruh serta diperintah setiap orang beriman menjauhinya
Al-Ma'idah Ayat 90
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْأَنْصَابُ وَالْأَزْلَامُ رِجْسٌ مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ
Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan

DARI ARAK LAHIRNYA SIFAT PERMUSUHAN
Dari arak ini lahirnya sifat permusuhan, ini jelas disebutkan dalam firman Allah dalam Surah Al-Ma'idah Ayat 91
إِنَّمَا يُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَنْ يُوقِعَ بَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَاءَ فِي الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ وَيَصُدَّكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَعَنِ الصَّلَاةِ ۖ فَهَلْ أَنْتُمْ مُنْتَهُونَ
Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran (meminum) khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang; maka berhentilah kamu (dari mengerjakan pekerjaan itu).

ALLAH MENGHARAMKAN SEMUA PERKARA YANG MENYENTUH TENTANG ARAK
ورواه الترمذي (1295) عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ : ( لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْخَمْرِ عَشْرَةً عَاصِرَهَا وَمُعْتَصِرَهَا وَشَارِبَهَا وَحَامِلَهَا وَالْمَحْمُولَةُ إِلَيْهِ وَسَاقِيَهَا وَبَائِعَهَا وَآكِلَ ثَمَنِهَا وَالْمُشْتَرِي لَهَا وَالْمُشْتَرَاةُ لَهُ ).
Rasullullah S.A.W melaknat 10 golongan yang terlibat di dalam arak iaitu :-
1) Orang yang memerahnya (arak) iaitu pembuatnya
2) Orang yang meminta diperahkan (arak) iaitu pengedarnya.
3) Orang yang meminum arak
4) Orang yang membawa arak
5) Orang yang minta dihantarkan arak
6) Orang yang menuangkan arak
7) Orang yang menjual arak
8) Orang yang membeli arak
9) Orang yang makan hasil jualan arak
10) Orang yang minta dibelikan arak

KESAN ARAK KEPADA MANUSIA
Apabila seseorang meminum alkohol, ia terus bertindak ke atas sel-sel otak dengan merangsang otak itu sebelum mengganggu fungsinya sehingga menyebabkan gangguan kepada penglihatan, hilang ingatan dan seumpamanya. Pengambilan 2 hingga 3 gelas alkohol dalam masa sejam sudah mencukupi bagi menjadikan seseorang tidak stabil.

Sepertimana knyataan Profesor Dr. Yusof Qardhawi, kalau diadakan penyelidikan secara teliti di rumah-rumah sakit, bahawa kebanyakan orang yang gila dan mendapat gangguan saraf adalah disebabkan arak. Dan kebanyakan orang yang bunuh diri ataupun yang membunuh kawannya adalah disebabkan arak. Termasuk juga kebanyakan orang yang mengadukan dirinya kerana diliputi oleh suasana kegelisahan, orang yang membawa dirinya kepada lembah kerosakan dan menghabiskan hak miliknya, adalah disebabkan oleh arak.

Pengambilan alkohol dalam jangka masa panjang boleh merosakkan otak selama-lamanya. Di samping itu, ia juga boleh menyebabkan sakit jantung, radang paru-paru, batuk kering, barah mulut dan kerongkong, radang, kerosakan dan barah hati serta melemahkan sistem pertahanan badan. Di Amerika saja terdapat 10 hingga 15 juta penagih arak dan daripada jumlah itu 4.5 juta adalah daripada kalangan remaja. Jumlah kematian yang disebabkan oleh arak di Amerika adalah 100,000 orang setiap tahun.

Justeru, Islam mengharamkan arak sama sekali dan tidak mengganggapnya sebagai penawar walaupun terdapat sedikit kebaikan padanya. Allah menjelaskan dalam surah al-Baqarah ayat 219:

Maksudnya: Dan mereka bertanya kamu berkenaan arak dan judi. Katakanlah, kepada kedua-duanya ada banyak keburukan dan beberapa kemanfaatan, namun keburukannya adalah lebih besar daripada kebaikannya.

Rabu, Januari 31, 2018

11 SEBAIK-BAIK MANUSIA

Dalam beberapa hadis sahih, terdapat sebelas golongan manusia yang dianggap oleh baginda sollahu alaihi wasallam sebagai "sebaik-baik manusia " mereka adalah sebagaimana berikut

1. ORANG YANG MEMPELAJARI SERTA MENGAJAR AL QURAN

RASULULLAH SAW bersabda:
قال الأجري حَدَّثَنَا أَبُو شُعَيْبٍ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْحَسَنِ الْحَرَّانِيُّ قَالَ: نا عَلِيُّ بْنُ الْجَعْدِ قَالَ: نا شُعْبَةُ عَنْ عَلْقَمَةَ بْنِ مَرْثَدٍ قَالَ: سَمِعْتُ سَعْدَ بْنَ عُبَيْدَةَ يُحَدِّثُ عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ السُّلَمِيِّ عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ شُعْبَةُ: قُلْتُ لَهُ: عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ؟ قَالَ: نَعَمْ قَالَ:
«خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ الْقُرْآنَ وَعَلَّمَهُ» صحيح البخاري 5027
_*"Sebaik-baik kalian adalah orang yang mempelajari Al Qur'an dan mengajarkannya."*_
_(HR. Bukhari 5027 )_

« اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لأَصْحَابِه »

“Bacalah oleh kalian Al-Qur`an. Karena ia (Al-Qur`an) akan datang pada Hari Kiamat kelak sebagai pemberi syafa’at bagi orang-orang yang rajin membacanya.” [HR. Muslim 804

sabda :

« يُؤْتَى بِالْقُرْآنِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَأَهْلِهِ الَّذِينَ كَانُوا يَعْمَلُونَ بِهِ تَقْدُمُهُ سُورَةُ الْبَقَرَةِ وَآلُ عِمْرَانَ تُحَاجَّانِ عَنْ صَاحِبِهِمَا ».

“Akan didatangkan Al-Qur`an pada Hari Kiamat kelak dan orang yang rajin membacanya dan senantiasa rajin beramal dengannya, yang paling depan adalah surat Al-Baqarah dan surat Ali ‘Imran, keduanya akan membela orang-orang yang rajin membacanya.” [HR. Muslim 805

2. ORANG YANG ELOK AKHLAKNYA
RASULULLAH SAW bersabda:
3398 حَدَّثَنَا عَبْدَانُ ، عَنْ أَبِي حَمْزَةَ ، عَنِ الأَعْمَشِ ، عَنْ أَبِي وَائِلٍ ، عَنْ مَسْرُوقٍ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا ، قَالَ : لَمْ يَكُنِ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاحِشًا وَلاَ مُتَفَحِّشًا ، وَكَانَ يَقُولُ : إِنَّ مِنْ خِيَارِكُمْ أَحْسَنَكُمْ أَخْلاَقًا صحيح البخاري6035
_*"Sebaik-baik kalian adalah orang yang paling baik akhlaknya "*_
_(HR. Bukhari 6035)_

Dari Abu Ad-Darda' radiyallahu 'anhu; Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

«مَا مِنْ شَيْءٍ يُوضَعُ فِي المِيزَانِ أَثْقَلُ مِنْ حُسْنِ الخُلُقِ، وَإِنَّ صَاحِبَ حُسْنِ الخُلُقِ لَيَبْلُغُ بِهِ دَرَجَةَ صَاحِبِ الصَّوْمِ وَالصَّلَاةِ» [سنن الترمذي: صحيح]
Tidak ada sesuatu yang diletakkan pada timbangan hari kiamat yang lebih berat daripada akhlak yang mulia, dan sesungguhnya orang yang berakhlak mulia bisa mencapai derajat orang yang berpuasa dan shalat. [Sunan Tirmidzi: Sahih]

3. ORANG YANG MEMBAYAR HUTANG
RASULULLAH SAW bersabda:
رواه البخاري (2393) من حديث أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : كَانَ لِرَجُلٍ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سِنٌّ مِنْ الإِبِلِ فَجَاءَهُ يَتَقَاضَاهُ فَقَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : أَعْطُوهُ ، فَطَلَبُوا سِنَّهُ فَلَمْ يَجِدُوا لَهُ إِلا سِنًّا فَوْقَهَا ، فَقَالَ : (أَعْطُوهُ ، إِنَّ خِيَارَكُمْ أَحْسَنُكُمْ قَضَاءً) . أي عند رد القرض .صحيح البخاري رقم 2305
_*"Sebaik-baik kalian adalah orang yang paling baik dalam membayar* (mengembalikan hutang)_
_(HR. Bukhari 2305)_

Hutang yang Belum Dibayar akan Diganti dengan Kebaikannya
“Barangsiapa yang mati dalam keadaan masih memiliki hutang satu dinar atau satu dirham, maka hutang tersebut akan dilunasi dengan kebaikannya (di hari kiamat nanti) karena di sana (di akhirat) tidak ada lagi dinar dan dirham.” (HR. Ibnu Majah

4. ORANG YANG DIHARAPKAN KEBAIKANNYA
RASULULLAH SAW bersabda:
رقم الحديث: 2194
(حديث مرفوع) حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُحَمَّدٍ ، عَنِ الْعَلَاءِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ ، عَنْ أَبِيهِ ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، أَنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَفَ عَلَى أُنَاسٍ جُلُوسٍ ، فَقَالَ : " أَلَا أُخْبِرُكُمْ بِخَيْرِكُمْ مِنْ شَرِّكُمْ ؟ " قَالَ : فَسَكَتُوا ، فَقَالَ ذَلِكَ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ ، فَقَالَ رَجُلٌ : بَلَى يَا رَسُولَ اللَّهِ ، أَخْبِرْنَا بِخَيْرِنَا مِنْ شَرِّنَا ، قَالَ : " خَيْرُكُمْ مَنْ يُرْجَى خَيْرُهُ وَيُؤْمَنُ شَرُّهُ ، وَشَرُّكُمْ مَنْ لَا يُرْجَى خَيْرُهُ وَلَا يُؤْمَنُ شَرُّهُ " ، قَالَ أَبُو عِيسَى : هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ . صحيح الترمذي / 2263
_*"Sebaik-baik kalian adalah orang yang paling boleh diharapkan kebaikannya dan aman dari keburukannya "*_
_(HR. Tirmidzi 2263)_

Kisah Muawiyah dgn Abdullah azzubair

5. ORANG YANG BAIK DENGAN ISTERINYA
RASULULLAH SAW bersabda:
في الحديث الصحيح عن نبينا عليه الصلاة والسلام الفصيح :
" خَيْرُكُمْ خَيْرُكُمْ لِأَهْلِهِ ، وَأَنَا خَيْرُكُمْ لِأَهْلِي " صحيح ابن حبان / 4177
_*"Sebaik-baik kalian adalah orang yang paling baik terhadap istrinya"*_
_(HR. Ibnu Hibban : 4177)_

Kisah Syaqiq al Balkhi Membetulkan Aqidah Isterinya

KISAH SEBIJI TEMBIKAI

Pada suatu hari, seorang ahli Sufi yang masyhur bernama Syaqiq Al-Balkhir.m. telah membeli sebiji tembikai. Kemudian dia membawa tembikai itupulang dan diberikan kepada isterinya.
Apabila isterinya membelah tembikai itu untuk di makan, ternyata buah ternbikai itu tidak elok,maka marah-marahlah isteri Syaqiq dengan keadaan tersebut.
Maka bertanyalah Syaqiq kepada isterinya: “Kepada siapakah engkau tujukan marahmu itu? Adakah kepada penjual, pembeli, penanam, atau Pencipta buah tembikai itu?”
Terdiam isterinya mendengar pertanyaan tersebut. Kemudian Syaqiq teruskan lagi kata-katanya: “Adapun si penjual, sudah tentu mahu jualannya terdiri daripada barangan yang terbaik.
Adapun si pembeli juga sudah tentu mahu beli barang yang terbaik juga. Bahkan si penanam juga sudah tentu berharap hasil tanamannya yang terbaik juga.
Maka ternyatalah marahmu ini engkau tujukan kepada Pencipta buah tembikai ini. Maka bertaqwalah engkau kepada Allah dan redhalah dengan segala ketentuan-Nya.” Maka menangislah isteri Syaqiq. Lalu bertaubat dan iapun redhalah dengan apa yang telah ditentukan oleh Allah SWT.

6. ORANG YANG BERI MAKAN DAN BERI SALAM

RASULULLAH SAW bersabda:
فقد سُئلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : أَيُّ الإِسْلامِ خَيْرٌ ؟ قَالَ : تُطْعِمُ الطَّعَامَ ، وَتَقْرَأُ السَّلامَ عَلَى مَنْ عَرَفْتَ وَمَنْ لَمْ تَعْرِفْ . رواه البخاري ومسلم . صحيح الجامع / 3318
Apakah yang terbaik dalam Islam, jawap Rasulullah : beri makan dan beri salam kepada siapa yang kenal dan kamu tidak kenal.

Gemar memberi makan orang lain kelak akan memperoleh naungan pada hari perhitungan. “Tiga pekara siapa pun yang ada padanya, kelak akan dinaungi oleh Allah di bawah arsy-Nya pada hari tidak ada naungan kecuali naungan-Nya. Yaitu, berwudhu pada waktu cuaca dingin, mendatangi masjid meskipun gelap, dan memberi makan orang yang kelaparan.”  (HR Abu Muslim al-Ashbahani).

وَإِذَا حُيِّيتُم بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا ۗ إِنَّ اللَّـهَ كَانَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ حَسِيبًا

Maksudnya: “Dan apabila kamu diberikan penghormatan dengan sesuatu ucapan hormat (seperti memberi salam), maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik daripadanya, atau balaslah dia (dengan cara yang sama). Sesungguhnya Allah sentiasa menghitung tiap-tiap sesuatu”. [al-Nisa’:86]

Begitu luar biasa doa dari orang yang mengucapkan salam, kita di do’akan agar mendapatkan keselamatan, rahmat dan barokah dari Allah STW. Dan kita wajib menjawab salam ini.

Hendaklah selalu kita berusaha sebagai orang yang selalu lebih dulu mengucapkan salam. Ibnu Umar ra. mengatakan, Rosulullah saw. bersabda: “Apabila dua orang muslim bertemu lantas salah satunya memberi salam kepada yang lain, maka yang mendahului mengucapkan salam lebih dicintai Allah SWT dan wajahnya lebih berseri-seri dari temannya itu. Apabila keduanya berjabat tangan, maka Allah akan menurunkan seratus rahmat kepada keduanya, (dengan ketentuan) bagi yang memulainya mendapat 90 rahmat dan yang diajak berjabat tangan mendapat 10 rahmat.” (HR. Tirmidzi)

Imron bin Husein ra. menceritakan, ada seorang lelaki datang kepada Rasulullah SAW. dengan mengucap, “Assalamu’alaikum.” Setelah menjawabnya, beliau berkata: “Sepuluh.” Kemudian datang lagi orang lainnya dengan mengucap salam, “Assalamu’alaikum m rohmatullaahi.” Sesudah menjawabnya, Rosulullah saw. berkata, “Dua puluh.” Selang beberapa waktu kemudian, datang orang yang lain lagi seraya mengucapkan salam, “Assalamu’alaikum wa rohmatullaahi m barokatuh.” Setelah menjawabnya, Rosulullah saw berkata, “Tiga puluh.” (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi

7. ORANG MELAPANGKAN TEMPAT
RASULULLAH SAW bersabda:
( *خياركم ألينُكم مناكب في الصلاة* )
الترغيب والترهيب 234/1
أي: يفسح لمن يدخل الصف في الصلاة .
_*"Sebaik-baik kalian adalah orang yang paling baik dalam meluaskan tempat* ( bagi orang masuk dalam saf) *dalam solat."*_
_(Targhib wa Tarhib 1/234)_

 Al-Mujadilah Ayat 11

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قِيلَ لَكُمْ تَفَسَّحُوا فِي الْمَجَالِسِ فَافْسَحُوا يَفْسَحِ اللَّهُ لَكُمْ ۖ وَإِذَا قِيلَ انْشُزُوا فَانْشُزُوا يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ
11. Hai orang-orang beriman apabila dikatakan kepadamu: "Berlapang-lapanglah dalam majlis", maka lapangkanlah niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: "Berdirilah kamu", maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan

8. ORANG YANG PANJANG UMORNYA DAN BAIK PERBUATANNYA
RASULULLAH SAW bersabda:
خَيْرُ النَّاسِ مَنْ طَالَ عُمْرُهُ وَحَسُنَ عَمَلُهُ ، وَشَرُّ النَّاسِ مَنْ طَالَ عُمْرُهُ وَسَاءَ عَمَلُهُ " .
 صحيح الجامع 3297
_*"Sebaik-baik manusia adalah orang yang panjang umurnya dan baik amal perbuatannya."*_
_(Shahih al Jami' 3297)_

9. ORANG YANG BERMANAFAAT UNTUK ORANG LAIN
RASULULLAH SAW bersabda:
أَحَبُّ النَّاسِ إِلَى اللَّهِ أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ صحيح الجامع 3289
_*"Sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi orang lain."*_
_(Shahih al Jami' 3289)_

10. ORANG YANG BAIK DENGAN JIRANNYA
RASULULLAH SAW bersabda:
خَيْرُ الأَصْحَابِ عِنْدَ اللهِ خَيْرُهُمْ لِصَاحِبِهِ، وَخَيْرُ الجِيرَانِ عِنْدَ اللهِ خَيْرُهُمْ لِجَارِهِ.
هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ وَأَبُو عَبْدِ الرَّحْمَنِ الحُبُلِيُّ اسْمُهُ عَبْدُ اللهِ بْنُ يَزِيدَ.
_*"Sebaik-baik sahabat di sisi Allah adalah orang yang paling baik terhadap sahabatnya. Sebaik-baik tetangga di sisi Allah adalah orang yang paling baik terhadap tetangganya"*_
_(Shahih Adabul Mufrod : 84)_

11.  ORANG YANG MEMILIKI HATI YANG MAKHMUM
RASULULLAH SAW bersabda:
خير النَّاس ذو القلب المخْمُوم واللِّسان الصَّادق، قيل: ما القلب المخْمُوم؟ قال: هو التَّقِيُّ النَّقِيُّ الذي لَا إثم فيه، ولَا بَغْي ولَا حسد، قيل: فمن على أَثَــرِه؟ قال: الذي يَشْنَأُ الدُّنيا ويحبُّ الآخرة قيل: فمن على أَثَرِهِ؟ قال: مؤمن في خُلُق حسن

_*"Sebaik-baik manusia adalah orang yang memiliki hati yang makhmum dan lisan yang jujur."*_
Para sahabat bertanya : _Lisan yang jujur kami faham, maka apa yang dimaksud dengan hati yang makhmum?_
Baginda bersabda : _*"orang yang memiliki hati bersih dan bertakwa, tidak ada dosa, tidak berbuat zalim, serta tidak ada kebencian dan hasad"*_
_(Shahih al Jami' 3201)_

*جعلني الله واياكم من خير الناس*
_Semoga Allah Ta'ala menjadikan kita semua sebagai orang yang terbaik, amin...._ 🕌


اللهم صل على محمد وآل محمد*