Isnin, Disember 09, 2013

SURAH AL KAHFI & KAITANNYA DENGAN DAJJAL




Surah Al-Kahfi mempunyai banyak kaitan dengan alam ghaib. Keyakinan kepada alam ghaib inilah yang cuba dipesongkan oleh dajjal dengan kepercayaan kepada dunia ilusi fantasi.
Dalam kisah dajjal, banyak perkara yang tidak logik dan rasional. Banyak penjelasan yang tidak masuk akal. Contohnya sepert pulau dajjal, Al-Jassasah, umur dajjal yang panjang, tetap muda, tetap bertenaga, membawa dua buah sungai, memperlihatkan syurga dan neraka dan pelbagai lagi. Kepada yang tidak dapat berfikir secara jernih, ramai yang beralih kepada hujah tamsilan, perlambangan dan takwilan sebagai hujah rasional. Tanpa sedar, kisah dajjal telah menyimpang dari dasar yang disebut oleh Nabi Muhammad saw.

Betapa sukar untuk menjelaskan kesahihan kisah dajjal sebagai satu hakikat atau kenyataan yang benar-benar berlaku kerana landasan hujah golongan yang tidak percaya ini berteras kepada logik akal dan rasional pemikiran sahaja. Jadi, untuk memperbetulkan persepsi ini, mari kita lihat Surah Al-Kahfi. Baca, fahami dan kaji isinya, jawapan ada di situ.

Ramai cenderung mengukur sesuatu perkara dengan jalan akal sebagai asas pembuktian, tetapi apabila kita menolak kemungkinan lain dan menafikannya, sikap obses yang menolak kebenaran ini menjadi agak keterlaluan. Kisah Nabi Musa a.s di dalam Surah Al-Kahfi bermula dari sifat obsesi ni. Ketika Nabi Musa a.s berkata : "Akulah yang paling berilmu di kalangan kamu", maka Allah swt menegur baginda kerana jelas beliau menolak kemungkinan ilmu lain yang wujud dan membuktikan obses seperti itu adalah tidak disukai Allah swt.

Ketika sains sedang bergelut untuk mencari penyelesaian, ibrah kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir telah menjawab persoalan ini. Jika diukur dari sudut keilmuan, sudah tentulah Nabi Musa yang mendahului mana-mana manusia di zamannya kerana baginda boleh berbicara secara langsung dengan Allah swt.

Tetapi dalam kisah ini, keadaannya bukan begitu. Nyata ilmu yang dimiliki Nabi Khidir a.s  lebih mendahului kefahaman Nabi Musa. Ukuran logik dan rasional tidak dapat menepati setiap perilaku Nabi Khidir. Namun ia adalah dalam batas dan syariat kehendak Allah swt. Di sini, Allah swt menampilkan bahawa kemampuan akal dan pancaindera itu ada had dan limitasi tertentu. Justeru, kepada anda yang hanya berbahas menggunakan logik dan rasional, anda perlu mengambil posisi dan makna daripada surah ini. 


Di dalam Surah Al-Kahfi juga terkait kisah Iskandar Zulkarnain. Sudah tentu ada sesuatu di sebalik kisah ini. Kisah ini menjadi iktibar yang sangat baik. Seperti yang kita sedia maklum, Allah menurunkan ayat-ayat ini kerana adanya pertanyaan daripada ahli kitab iaitu pendita-pendita yahudi yang mahukan kesahihan kerasulan Nabi Muhammad saw.

Kisah Iskandar Zulkarnain dan 7 pemuda Ashabul Kahfi adalah kisah silam yang tidak dapat ditemui di dalam naskah dan lembaran bertulis. Ia hanya ada di dalam pengetahuan pendita dan rahib yahudi. Bahkan kisah Iskandar Zulkarnain dan pemuda Ashabul Kahfi ini sukar untuk di terima. Ia dianggap sebagai mitos oleh sesetengah kaum yahudi sendiri.

Begitu juga kisah Iskandar Zulkarnain dengan Yakjuj dan Makjuj. Kisah ini menghubungkan kisah silam  tentang Iskandar Zulkarnain dengan kisah akan datang turunnya Nabi Isa a.s di akhir zaman. Justeru adalah tidak mustahil, dajjal yang lahir pada zaman Nabi Sulaiman akan muncul semula pada akhir zaman.

Jika kefahaman yang serupa diguna pakai, maka kisah dajjal bukanlah khayalan. Boleh juga ambil iktibar kisah pemuda Ashabul Kahfi yang ditidurkan Allah selama 309 tahun dan sedarkan pada zaman yang lain. Ambil dalil ini sebagai sandaran untuk menjawab bahawa kisah dajjal adalah benar. Bukankah fitnah dajjal berkisar pada sebuah keyakinan? Maka surah Al-Kahfi meneguhkan keyakinan itu.

Dengan izin Allah swt , butir-butir dan buah ilmu ini terungkap secara spontan di dalam perbincangan ringkas  antara penulis buku dengan Doktor Muhammad Al-Mahdi. Baginya, ia adalah ilmu yang Allah swt fahamkan untuk melihat Surah Al-Kahfi dan perihal dajjal dengan lebih dekat untuk dikongsikan bersama dengan kita semua. Untuk memahami lebih jelas, mari kita perhatikan maksud dari surah ini :
أَمْ حَسِبْتَ أَنَّ أَصْحَابَ الْكَهْفِ وَالرَّقِيمِ كَانُوا مِنْ آيَاتِنَا عَجَباً
"Ataukah kamu mengira bahawa para penghun Al-Kahfi dan Ar-Roqim (gua) itu, mereka termasuk tanda-tanda kekuasaan kami yang menghairankan.
إِذْ أَوَى الْفِتْيَةُ إِلَى الْكَهْفِ فَقَالُوا رَبَّنَا آتِنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَداً
(Ingatlah tatkala pemuda-pemuda itu mencari tempat berlindung di dalam gua lalu mereka berdoa "Wahai Rabb, berikanlah rahmat kepada kami dari sisiMu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus di dalam urusan kami (ini)".
فَضَرَبْنَا عَلَى آذَانِهِمْ فِي الْكَهْفِ سِنِينَ عَدَداً
ثُمَّ بَعَثْنَاهُمْ لِنَعْلَمَ أَيُّ الْحِزْبَيْنِ أَحْصَى لِمَا لَبِثُوا أَمَداً
Maka kami tutup telinga mereka beberapa tahun di dalam gua itu, kemudian kami bangunkan mereka agar kami mengetahui yang manakah di antara kedua golongan itu yang lebih tepat di dalam menghitung berapa lamanya mereka tinggal (di dalam gua itu).
نَحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَأَهُم بِالْحَقِّ إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى
وَرَبَطْنَا عَلَى قُلُوبِهِمْ إِذْ قَامُوا فَقَالُوا رَبُّنَا رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ لَن نَّدْعُوَ مِن دُونِهِ إِلَهاً لَقَدْ قُلْنَا إِذاً شَطَطاً
Kami ceritakan kisah mereka kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Rabb mereka dan kami tambahkan kepada mereka petunjuk dan kami telah meneguhkan hati mereka di waktu mereka berdiri lalu mereka berkata : "Rabb kami adalah Rabb langit dan bumi, kami sekali-kali tidak menyembah ilah (sesembahan) selain Dia.

Sesungguhnya kami kalau demikian telah mengucapkan perkataan yang amat jauh dari kebenaran. Kaum kami ini telah menjadikan selain Dia sebagai ilah-ilah.
هَؤُلَاء قَوْمُنَا اتَّخَذُوا مِن دُونِهِ آلِهَةً لَّوْلَا يَأْتُونَ عَلَيْهِم بِسُلْطَانٍ بَيِّنٍ فَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرَى عَلَى اللَّهِ كَذِباً
Mengapa mereka tidak mengemukakan alasan yang terang (tentang kepercayaan mereka)? Siapakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang mengada-adakan pembohongan terhadap Allah?
وَإِذِ اعْتَزَلْتُمُوهُمْ وَمَا يَعْبُدُونَ إِلَّا اللَّهَ فَأْوُوا إِلَى الْكَهْفِ يَنشُرْ لَكُمْ رَبُّكُم مِّن رَّحمته ويُهَيِّئْ لَكُم مِّنْ أَمْرِكُم مِّرْفَقاً
Dan apabila kalian meninggalkan mereka dan apa yang mereka sembah selain Allah, maka carilah tempat berlindung di dalam gua itu nescaya Rabbmu akan melimpahkan sebahagian rahmatnya kepada kalian dan menyediakan sesuatu yang berguna untuk kalian di dalam urusan kalian". (Surah Al-Kahfi, ayat 9-16).

KISAH RAJA DIQYANUS MENGAKU JADI TUHAN
Di dalam satu tulisan yang membahasakan mengenai Surah Al-Kahfi menyebut bahawa para pemuda tersebut adalah anak-anak para bangsawan Romawi. Mereka keluar meninggalkan kaum mereka pada hari kebesaran bagi menyembah patung dan taghut. Mereka menyembelih binatang untuk dipersembahkan kepada ilah-ilah taghut mereka.


Dengan perintah raja yang bernama Diqyanus. Apabila seluruh manusia keluar berbondong-bondong di dalam perarakan yang besar dengan diiringi paluan muzik dan gendang, pemuda-pemuda tadi dalam diam-diam memisahkan diri dan keluar dengan hati yang berat. Mereka mengetahui bahawa apa yang dilakukan oleh kaum mereka adalah batil dan kerja sia-sia.

Pemuda yang pertama kali memisahkan diri di antara mereka pada waktu itu duduk bersendirian di bawah naungan sebuah pokok, lalu datang yang lain duduk di sampingnya. Kemudian begitulah aksi pemuda seterusnya sehingga mereka berkumpul seramai tujuh orang. 

Di dalam riwayat kitab kisah anbiya' dan Asbabun Nuzul, disebut nama bagi sekelompok orang beriman yang hidup beberapa ratus tahun sebelum diutusnya Nabi Isa a.s. Bahawa kisah itu terjadi di negeri Romawi, di sebuah kota bernama Aphesus (Aphese) atau disebut juga dengan nama Tharsus.

Setelah Islam datang, kota itu berubah nama menjadi Tharsus (Tarse), sekarang terletak di dalam wilayah Turki. Penduduk negeri itu dahulunya mempunyai raja yang baik. Setelah rajanya meninggal dunia, berita kematiannya didengari oleh seorang raja Persia yang bernama Diqyanus. Dia seorang raja yang kafir, amat amat bongkak serta zalim.

Dia datang menyerbu negeri itu dengan kekuatan pasukannya dan akhirnya berjaya menguasai kota Aphesus lalu kota itu dijadikan ibukota kerajaan dengan binaan istana yang agam. 

Istana itu diperbuat daripada batu marmar. Tiang-tiangnya yang berjumlah seribu terbuat dari emas dan lampu-lampu yang berjumlah seribu buah juga, semuanya terbuat daripada emas. Lampu-lampu itu bergantungan pada rantai-rantai yang terbuat daripada perak. Setiap malam, apinya dinyalakan dengan sejenis minyak yang harum baunya.
Di sebelah timur dan barat serambi, dibuat lubang-lubang cahaya sebanyak seratus buah sehingga sejak terbit matahari sampai terbenam selalu dapat menerangi serambi itu.
Raja Diqyanus kekal berkuasa selama 30 tahun. Selama itu juga dia tidak pernah diserang sebarang penyakit hatta pening kepala, sakit perut mahupun demam. Oleh kerana dia merasakan dirinya sedemikian sihat dan kuat, kesombongannya mula membuak. Dia merasakan kebesaran-diri seperti apa yang dirasa oleh Namrud, sehingga berani mengaku sebagai tuhan.

Dia menafikan kewujudan tuhan yang maha esa yang mencipta seluruh langit dan bumi. Raja Diqyanus pun memanggil seluruh rakyat dan pembesar negara. Diatur satu perhimpunan raksasa dan diiringi paluan gendang, tarian dan hiburan seumpama pesta yang besar. Seluruh rakyat diseru keluar menuju ke tempat perayaan di dalam satu perarakan raksasa yang hebat.

Sementara menunggu Raja Diqyanus tiba, ketujuh-tujuh pemuda  itu keluar secara berasingan dari kota. Mereka menyongsang arus perarakan yang masuk ke kota untuk menyelamatkan diri. Di dalam perhimpunan ini, Raja Diqyanus memakai gelaran tuhan dengan rasminya.
Dia memaksa seluruh penduduk kota menyembahnya di samping sembahan berhala-berhala yang lain dan mempersembahkan binatang korban untuk berhala-berhala tersebut.
Barangsiapa yang setia dan patuh kepada raja akan diberi pakaian dan pelbagai hadiah, tetapi barangsiapa yang tidak taat atau tidak bersedia mengikuti kemahuannya akan segera dibunuh. Keputusan yang pemuda-pemuda itu ambil adalah amat kritikal pada saat yang genting pula.

Pergerakan mereka yang menongkah arus disedari oleh tentera. Ketika mereka bertenu, mereka telah menyatakan hasrat untuk sanggup menghadapi segala kemungkinan demi menolak ketuhanan Raja Diqyanus kerana pada mereka, tidak ada tuhan selain tuhan yang menciptakan langit dan bumi iaitu Allah swt. Mereka bergegas lari menuju ke bukit. Di sanalah  terdapat sebuah gua yang dinamakan gua Ar-Roqim.

KISAH DIQYANUS AKAN BERULANG
Kisah ini adalah insiden yang akan berulang kembali. Allah mencatatkan kisah Ashabul Kahfi dengan peristiwa perarakan raksasa seperti yang akan di atur kembali oleh dajjal. Maklumat ini, didapatkan melalui satu kitab lama tulisan Almarhum Syeikh Uthman Jalaluddin bertajuk 'Alamat Kiamat', terjemahan dan huraian dari kitab arab beliau berjudul Ad-Durrah an-Nafi'ah fi Asyrath as-Sa'ah.

Syeikh Jalaluddin menyatakan perhimpunana itu sebagai berikut : pengikut dajjal akan menyongsong kedatangannya dengan memukul-mukul gendang di dalam satu perarakan besar-besaran. Inilah gambaran sebuah perhimpunan agung yang disusun atur dengan penuh teliti oleh dajjal dan sekutunya.

Tindakan dajjal mengumpulkan seluruh manusia di dalam satu perhimpunan raksasa dan mengisytiharkan diri sebagai tuhan, menyamai insiden majlis perhimpunan Raja Diqyanus yang zalim dan bongkak.

Dua peristiwa yang telah dan akan berlaku dengan jarak yang amat jauh tetapi mempunyai persamaan yang nyata. Subhanallah, sungguh ia satu keajaiban! Gendang perarakan ini telah mula dipalu dan dimomokkan di dalam lagu.

Penulis juga turut menemui insiden yang sama dengan ritual di dalam nyanyian kumpulan rock barat - MY CHEMICAL ROMANCE yang bertajuk 'The Black Parade". 

Barangkali inilah propaganda awal, satu cara dajjal memasukkan benih-benih keterujaan akan kehadirannya di dalam benak dan jiwa anak-anak remaja kita. Telitikanlah liriknya dengan hati yang terbuka :

When I was a young boy
My father took me into the city
To see a marching band

He said
"Son , when you grow up
Will you be the saviour
Of the broken
The beaten and the damned?"

He said
"Will you defeat them?
Your demons
And all the non believers
The plans that they have made?"
"Because one day
I leave you a phantom
To lead you
In the summer
To join the black parade"

Sometimes I get the feeling
He's watching over me
And other times
I feel like I should go
When through it all
The rise and fall
The bodies in the street

And when you're gone
We want you all to know
We'll carry on
We'll carry on

Though you're dead and gone
Believe me
Your memory will carry on
Will carry on

TERJEMAHANNYA
Ketika aku masih remaja
Bapaku membawaku ke kota
Untuk menyaksikan sebuah perarakan

Dia berkata
"Anakku apabila engkau dewasa
Mahukah engkau menjadi penyelamat
Mereka yang rosak
Mereka yang tewas dan terlaknat?"

Dia berkata
"Mahukah kau mengalahkan mereka
Syaitan-syaitanmu
Dan mereka yang tidak percaya
Akan perancangan yang telah mereka aturkan?"

"Kerana suatu hari nanti
Aku tinggalkan engkau berupa bebayang
Untuk memimpinmu di musim panas
Untuk menyertai perarakan kegelapan"

Kadang-kadang aku dapat merasa
Dia selalu menjagaku
Dan ada ketikanya
Aku merasakan yang aku perlu pergi
Mengharungi semuanya
Jatuh dan bangunnya
Tubuh-tubuh di jalanan

Dan bila kau telah tiada
Kami mahu engkau semua tahu
Kami akan teruskan
Kami akan teruskan

Walaupun engkau mati dan sudah tiada lagi
Percayalah padaku
Ingatan kepadamu akan berterusan
akan berterusan
akan berterusan
Anjuran perhimpunan seperti inilah yang dinantikan-nantikan. Dengan muzik keras yang menghentam langsung ke bawah minda separa sedar anak remaja, jelas ada makna di sebalik seruan ini. Mengajak syaitan, manusia dan semua manusia menyertai gerakan dajjal ini - bayangan kepimpinan gelap yang akan berlaku. Ia adalah pesan di sebalik memori. Semua pengikut dajjal mesti bersedia.

Ibarat dipukau, mereka akan memanggil seluruh kaum kerabat, sanak saudara, dan rakan taulan mereka untuk hadir menyaksikan satu keajaiban yang memang dinanti-nantikan iaitu kehadiran tokoh penyelamat akhir zaman.

Inilah percubaan kemuncak dajjal untuk menipu manusia. Kemuncak fitnah ini menyamai kisah Namrud dan Firauan yang mengisytiharkan diri mereka sebagai tuhan di hadapan lautan manusia di dalam perhimpunan  raksasa.

Seperti Namrud yang telah memanggil seluruh penduduk kota untuk menyaksikan pengisytiharannya sebagai tuhan tetapi tidak disertai oleh nabi Ibrahim a.s. Nabi Ibrahim menentangnya melalui protesnya dengan memecahkan semua patung berhala Namrud.

Manakala di dalam insiden Ashabul Kahfi, mereka telah meminggirkan diri dan mengambil keputusan untuk tidak menyertai perhimpunan tersebut, melarikan diri ke bukit lalu bersembunyi di dalam gua Ar-Roqim demi menyelamatkan tauhid mereka.

Ia sangat bertepatan dengan apa yang disabdakan oleh Nabi Muhammad saw melalui hadis riwayat Imam Muslim dari Ummu Syariq, dia berkata :

Saya mendengar rasullulah bersabda : "sungguh manusia akan berlari dari dajjal ke gunung-gunung".

Kepada anda yang berfikir, inilah peristiwa yang amat menarik untuk disingkap menjelang kedatangan dajjal. Kita temui semua persamaan ini di dalam Surah Al-Kahfi. Sekiranya anda membaca pertanyaan Kidxx obito  di artikel sebelumnya tentang apa kaitan 7 pemuda-pemuda Ashabul Kahfi sebagai perisai kepada dajjal, mungkin di sini adalah tempat yang paling sesuai untuk mengaitkan akan pertalian itu. Sebabnya?

Baca ni dan fahami betul-betul, kita tidak akan kehilangan apa-apa. Perhimpunan dan perarakan raksasa yang sama seperti di masa Namrud dan Diyanus akan berulang (bahkan jauh lebih hebat).

Pengumuman sebagai tuhan seperti yang dilakukan oleh Namrud dan Diqyanus akan berulang. Manusia berlalu pergi meninggalkan perhimpunan seperti perbuatan Nabi Ibrahim dan pemuda-pemuda Ashabul Kahfi akan berulang. Melarikan diri ke tempat-tempat tinggi juga akan berulang.....

ANDA NAMPAK TAK? ANDA PERASAN TAK NI? Rahsia ini hanya ada di sini, saya rasa tempat lain takde lagi akan hipotesis seperti ini dikongsikan (mungkin ada tapi saya tidak tahu, so, maaf). Kesimpulannya adalah, penulis buku ini menemui sesuatu yang orang lain tidak jumpa sejak perbincangan tentang keistimewaan Surah Al-Kahfi sebagai benteng dan perisai kepada fitnah dajjal tercetus. Jika anda dapat perhatikan, pertalian alam ghaib dengan Surah Al-Kahfi juga terkupas di sini.

Penutup :
Malang sungguh, pada hari ini ramai di kalangan kita yang merasa gagah untuk berhadapan dengan dajjal tetapi dalam masa yang sama tidak mahu memperbaiki tauhidnya. Ketika kita sibuk mencari dajjal, ada yang langsung tidak mengenali Tuhannya yang sebenar. Justeru hadis nabi saw yang berkenaan penghafalan 10  ayat awal Surah Al-Kahfi perlu diberi nilai tambah iaitu kukuhkan tauhid kita dahulu. Tauhid ihsanlah yang akan menjadi benteng akhir di dalam menghadapi fitnah dajjal. Keyakinan kita akan diuji. Tauhid ihsan itu adalah di tahap bilamana kita menyembah Allah, seolah-olah kita melihat dan merasakan kehadiranNya.

Tauhid adalah sebuah keyakinan yang kukuh dalam hati. Ia tidak goyah dan bagaikan akar yang terjunam jauh ke dalam bumi. Telah sepakat para ulama mengistilahkan bahawa makna tauhid atau aqidah itu adalah satu keyakinan yang jitu dalam mengesakan zat, sifat dan asma Allah yang serba sempurna tanpa ada kekurangan dan cela. Akhirnya, keyakinan yang kukuh itu akan dapat terjelma melalui sikap, percakapan, pembawaan diri, akhlak dan gerak hatinya adalah dalam gerak tauhid.

Ketahuilah bahawa tauhid itu bukanlah segunung kitab, tetapi apa yang tertanam dalam hati. Hati orang yang bertauhid perlu melahirkan natijah ihsan, sehingga amal ibadahnya, solatnya, makan dan minumnya, tidur dan baringnya, dan segala yang menyangkut  hal kehidupannya terasa seperti diperhatikan Allah swt (walaupun sememangnya semua di dalam perhatian Allah belaka). Ia merujuk kepada jalan amal yang ditunjukkan oleh Nabi saw yang dengan bersungguh-sungguh dengan jihad memerangi nafsu, istiqamah dalam beramal dan sentiasa memelihara adab. Orang-orang yang tegar tauhidnya adalah mereka yang digeruni dajjal.

Persoalan tauhid menjadi inti pertarungan manusia dengan dajjal. Keyakinan itulah yang mahu direbut dan dimanipulasikan dajjal supaya berpindah keyakinan itu pula kepadanya. Dajjal mahu merenggut keyakinan percaya kepada tuhan yang esa, kepada keyakinan percaya kepada tuhan manusia. Hari ini kita dapat perhatikan betapa celarunya pemikiran umat Islam yang tenggelam di dalam fahaman batil seperti fahaman sekularisme, liberalisme, rasionalisme, ateis dan sebagainya yang semata-mata bersandarkan kepada akal dan logik. Ini kerana mereka tidak lagi berpegang kepada Al-Quran dan As-Sunnah sehingga akhirnya jauh daripada naungan dan hidayah Allah swt.

Bencana terbesar umat Islam bukanlah perang atau kebuluran, gempa bumi atau tsunami, tetapi bencana hilang dan pudarnya tauhid Ihsan, iatu krisis keyakinan kepad Allah swt selaku pencipta, pentadbir dan penguasa alam. Hari ini, krisis tauhid atau aqidah sudah sampai ke tahap kritikal. Bukan sekadar murtad, tetapi menularnya fahaman baru yang intinya adalah meleraikan tauhid umat Islam melalui fahaman yang diberi nafas baru dengan nama hak kemanusiaan, kebebasan, demokrasi, toleransi dan yang sewaktu dengannya.

Ilmu tauhid sudah menjadi satu pelajaran yang sukar bagi generasi anak muda sekarang. Ketika kitab tauhid dibuka dan mahu dibincangkan di masjid-masjd dan di surau-surau, hanya orang tua-tua yang mendengar. Malangnya para ilmuan dan cerdik pandai hari ini terus bertelagah di dalam hal-hal cabang dan ranting yang disangkakan satu jihad besar tanpa menyedari bahawa perbuatan itu cenderung kepada memecah-belahkan umat Islam sehingga orang awam menjadi keliru dan mula menjauhi agama.

Putaran ini berlaku dari satu zaman ke satu zaman sehingga umat Islam dikenali sebagai umat yang sering bertelagah dan berpecah-belah. Sedangkan jika benar-benar diperhalusi dengan jujur, perkara yang dibangkitkan dan menjadi perbahasan itu sudah diselesaikan melalu kitab-kitab yang ditulis oleh ulama-ulama terdahulu, lengkap dengan dalil Al-Quran, As-Sunnah, hadis dan hujah yang sudah muktamad dan disepakati oleh para jumhur ulama yang muktabar sifatnya.

Justeru itu, mari kita simpulkan bahawa dalam menghadapi fitnah dajjal, senjata yang diperlukan adalah tauhid ihsan, iman yang kukuh dan melazimkan bacaan Surah Al-Kahfi. Juga titipan doa daripada Nabi Muhammad saw kepada kita sebagai  umat kesayangan baginda, sebagai senjata ampuh untuk menghadapi fitnah dajjal. Leraikanlah segala sengketa remeh demi sebuah kesatuan ummah. Ketahuilah, sengketa dan kebencian haruslah dileraikan kerana ia adalah mainan yang didalangi oleh dajjal.

Semoga Allah swt memelihara kita serta anak dan cucu kita dari jatuh ke dalam fitnah dajjal yang besar ini. Semoga kita bersama-sama memeranginya dan mengenali segala tipu dayanya.

Seperti yang dijanjikan, buku yang menjadi wadah perkongsian kita ini bertajuk 'Membongkar Misteri Dajjal' sebuah karya Mohd Khalid Yahya atau nama penanya Muhammad Nurani Maarif. Dah habis buat artikel ni baru saya tergerak nak google beliau. Ternyata ramai juga yang membincangkan buku yang ditulis oleh beliau pada 2010 ini. Tapi guys, saya rasa (tanpa langsung rasa riak atau sombong), inilah satu-satunya blog yang mengongsikan secara penuh isi kandungan buku beliau (walaupun tak 100 % kerana yang 20% tu mungkin anda membaca tulisan saya sendiri).

Saya mengaku, saya ada melakukan pengubahsuaian sesuai mengikut gerak hati dan rasa. Isinya juga saya tidak ambil dan percaya bulat-bulat (hasilnya adalah pembongkaran tentang tengkorak kristal dan pembetulan maklumat peta Piri Reis. mungkin akan ada pembetulan tentang penemuan lain di masa hadapan, siapa tahu). Terjemahan dari bahasa inggeris ke bahasa malaysia, saya perbaiki mengikut tahap kefahaman saya. Jika anda beli bukunya, anda akan dapati ada perbezaan di sana-sini kerana saya menyampaikan isinya kepada anda secara friendly dan santai supaya tidak bosan dibaca sekaligus mendatangkan minat untuk digali ilmunya sampai habis.. Ayat yang berulang-ulang yang terdapat dalam buku ini juga seboleh-bolehnya saya elakkan.

Walaupun saya ketengahkan buku orang lain, setiap persoalan yang dibangkitkan, saya dah cuba menjawab dengan semampunya. Sekarang ni saya sedang meneliti soalan-soalan permintaan daripada para tetamu dan memikir-mikir nak paparkan kisah apa pulak. Ada permintaan dari Mohd Firdous yang suruh buat artikel Iskandar Zulkarnain dulu. Pasal piramid pun ada yang tanya. Kalau anda sendiri bagaimana pula? Andai ada idea, jangan malu-malu hantarkan melalui ruangan komen.

Tiada ulasan: